Sunday, 21 October 2012

joni sepriyan::BLOG BAHASA LAMPUNG RARIKA ANAK NGURA

Lamban Lunik Blog BLOG BAHASA LAMPUNG RARIKA ANAK NGURA WARGA LAMBAN LUNIK KEBUWAIAN PRENONG MARGA PAK SKALA BRAK Senin, 31 Agustus 2009 GANYANG MALAYSIA PENYANDANG CACAT DEMO GANYANG MALAYSIA GANYANG MALAYSIA. Para penyandang cacat yang tergabung dalam Komunitas Penyandang Cacat Jakarta berunjuk rasa di Jakarta, Minggu (30-8). Mereka menyatakan kendati bertubuh cacat hal itu tidak menyurutkan semangat melawan penghinaan Malaysia terhadap Indonesia. Mereka juga menuntut Indonesia segera mempersiapkan pertahanan rakyat semesta untuk menghadapi darurat perang.(ANTARA/Widodo S. Jusuf) Berita hijjo ti akukanjak Lampos edisi 30 Agustus 2009. Lelawa tian jo jamma cacat, angghota badan tian mak seperunna, ngasi nihan ram meliom lawan tian ... tian gawoh kuwawa ... masa ram sai unjak lengkapna mak kuwawa. Diposkan oleh FACHRUDDIN M. DANI di 20:33 1 komentar: Kirimkan Ini lewat EmailBlogThis!Berbagi ke TwitterBerbagi ke Facebook Minggu, 30 Agustus 2009 MAMAK KENUT : "MALAYSIA MAK SUCENG" Malaysia mak cok ... hati ati bu rik lawan tian, tian risok puakuk akuk mak nangguh ... rik kurang wat liom, seratta bacar, ... halok semitah ni tian ngerasa batin so kiku ... ranno raribok ni Mamak Kenut. Tumbai tian ngakuk pattun "Terang Bulan" ni jadi ko tian sebagai segata kebangsaan ni tian. Radu sayya Pulau Sipadan dan Ligitan ni akuk tian munih. Radu sayya pattun lagu Rasa Sayang Sayange anjak Ambon ni akuk tian, angklung anjak Sunda, radu sayya Teri Pendet anjak Bali radu ni akuk tian muni. Kawai Batik tengarang ni tian hana, rayya munih Reog Ponorogo. Sai temon temon nyani mukkap yaddo lagu kebangsaan Indonesia Raya ni rubah rubah tian kalimat na sappai meliom ran nengis ya. Terakhir beredar video tian setangan lawan TKI. Jamma Maysia jo bugu kidang pawar rik tapos. Halok mana tian radu lamon duit so kiku ... tian jadi jamma malas ... mak pandai ngarang lagu ... mak pandai nyani alat musik. Kidang haga na ranno, dang puakuk akuk. Kik tian mak kehakalan nyani lagu kesanian lawann nyak hani Mamak Kenut. Radu puluhan segata sai ku sani lagi ti pakai hinggo tanno di lom pemarokan. Kik tian mak kehakalan nyani tari ... kanah ku sani ko tari ... tari pacok tengarang ku hinggo tanno masih ni pakai sanak sanak temeranjak ... Kik tian mak kehakalan nyani raddap ... kanah ku sani ko, raddap ku tumbai ni bujuk jamma ramik helau jak di bunyi na, rik helau munih jak di ngilap na ... bidang rani ku minyak i makai minyak ni kemiling temerom ... radu sayya ku girik di tappah ni mak ku tumbai. Kik tian mak pandai silik kanah nyak nawwai na ... radu telu guru dia rang ku beguru silik ... jadi radu telu kaling kehua sai ku bayar. Lain cawa ngicuh ... ikah ngaji gawoh nyak sai mak carrat ... Diposkan oleh FACHRUDDIN M. DANI di 07:31 Tidak ada komentar: Kirimkan Ini lewat EmailBlogThis!Berbagi ke TwitterBerbagi ke Facebook Sabtu, 29 Agustus 2009 UNIK AJIS NGARAK KEBAYAN JEPANG CAKAK GAJAH foto doc. Fachruddin Diposkan oleh FACHRUDDIN M. DANI di 04:36 2 komentar: Kirimkan Ini lewat EmailBlogThis!Berbagi ke TwitterBerbagi ke Facebook Jumat, 28 Agustus 2009 PAKAIAN SIGOR LAPPUNG PEPADUN Diposkan oleh FACHRUDDIN M. DANI di 14:13 Tidak ada komentar: Kirimkan Ini lewat EmailBlogThis!Berbagi ke TwitterBerbagi ke Facebook BAKAS MENTAWAI Bakas hijjo lisuh mana kabar na pulau mentawai aga dijual ulun. Diposkan oleh FACHRUDDIN M. DANI di 11:45 Tidak ada komentar: Kirimkan Ini lewat EmailBlogThis!Berbagi ke TwitterBerbagi ke Facebook MAMAK KENUT LALANG TENGGALAN Lalawa siri na ngeliak keriloh ni Mamak Kenut. Dibbi hinno ia ngebaca korang sai terbit radu seminggu ... korang tengiluna anjak Uan Haji Zakaria. Injuk jamma tekanjat carana waktu ia ngebaca na ... kidang radu sayya ia ngikkik kikkik lalang ... radu sayya ni baca na luwot ... radu sayya lalang luwot ... Wat babbay pura teliyu enjak duway ... biasana Mamak Kenut tuttoh nihat natagu babbay kemanno ... kidang dibbi hino mak ni tagu na. Tegak jerinjingan ni babbay kemanno ngeliak Mamak Kenut lalang hatang hatang ... ya kindo Mamak Kenut lagi mejong tenggalan. Mamak Kenut luangan hani hati ni tian ... Sappai di lamban babbay kemanno nyenuk Mamak Kenut ... ni liak tian Mamak Kenut masih lalang lalang rayya. Mamak kenut ngebaca berita bahwa pelisi haga memata matai tian sai risok besurah rik risok ratong kaka ti urau pengajian. Mana pelisi gambang kittu isi surah ni tian isi na ngerancaka ko haga ngebekas ko bom ... jadi teroris. Ngebaca bom rik teroris hinno lah ngebana Mamak Kenut Lalang tenggalan ..., mana sai tukang surah di pekon ni Mamak Kenut yaddo dia Uang Haji Zakaria, bakas tuha gerok umur 80 tahun, lapah nukkok, makai kacamata handak lalawa kedol na. Ramik sai radu paham kaka Uamh Haji haga niti perallu ti tawit, kittu ia tehumbak. Temon temon kurang guwai peisi tanno kik haga ngema-mati kittu Uang Haji Zakaria haga jadi teroris ... atau ngeyin tian sai ngaji no jadi teroris. Tian sai risok nutuk pengajian ni Uan Haji Zakaria ialah tian sai radu tuha tuha. Mak kanik akal ni Mamak Kenut tian no haga jadi teroris rarambah bom pura ... Ha ha ha ... hi hi hi ... hu hu hu ... Mamak kenut lalang hatang hatang, bugu bugu hani Mamak Kenut. Mamak Kenut sai terkenal rarada bugu ... ngucak ko pelisi buku. Tattu Mamak Kenut radu luwangan hani tian sang pekon. Mamak Kenut lalang lalang tenggalan ... Mamak Kenut luwangan .... Diposkan oleh FACHRUDDIN M. DANI di 03:15 Tidak ada komentar: Kirimkan Ini lewat EmailBlogThis!Berbagi ke TwitterBerbagi ke Facebook Kamis, 27 Agustus 2009 PERKILU NI MAMAK KENUT LAWAN MUI Atas nama sikam sai lagi rituk, musakik rik jerih ... balak nihan perkilu lawan Majelis Ulama Indonesia (MUI) dang nihhan kik ngeluar ko fatwa sai ngeharamkon pekilu pekilu bagi ni tian sai perituk, jerih rik musakik lawan tian sai mulapang, batin rik pawar. Api daya sikam sai jerih, mak ngedok kebun, mak ngedok sabah ... mak ngedok rang upahan ... apilagi cara kidah barih jak ngilu tulung lawan tian sai melapang. Kik haga ngeluarko fatwa sai ngeharamkon pekilu bagi ni tian sai sakik lawan tian sai melapang, hagana sani pai tian sai perituk hijjo melapang pai, Sippok ko guwai, atau keni modal usaha nyin tian hurik pai ... appai ti luar ko fatwa. Nyak yakin hana Mamak Kenut sapa sai ngeharam kon pekilu pekilu kidang mak ngeni tulung rik ngusaha ko kesejahteraan ni tian sai periyuk lain massa pahala kidang bedusa balak. Hani Mamak Kenut. Diposkan oleh FACHRUDDIN M. DANI di 18:51 Tidak ada komentar: Kirimkan Ini lewat EmailBlogThis!Berbagi ke TwitterBerbagi ke Facebook UDO SYAFRUDDIN MULANG HAJI foto doc.Fachruddin Diposkan oleh FACHRUDDIN M. DANI di 05:32 Tidak ada komentar: Kirimkan Ini lewat EmailBlogThis!Berbagi ke TwitterBerbagi ke Facebook Rabu, 26 Agustus 2009 RAKAAT SEMBIYANG TERAWIH Api ngeba rekaat sembiyang terawih di mesjid ram rik masjid doh bida Uan Haji ... ? Ranno lulih ni Mamak Kenut lawan Uan Haji Zakaria. Tumbai Rasul sembiyang terawih ikah missan di masjid, radu sayya Rasul sembiyang tenggalan di lamban na. Api bang ranno Uan ... ? Rasul gambang ummat kattah nganggap sembiyang terawih wajib hukumna... ya kindo ikah sunnat gawoh. Pira kik rekaat ni Rasul kak sembiyang terawih tumbai ... ? Sebelas rekaat ... hinno radu termasuk sembiyang witir na. Sebelas rekaat hinno pira kali salam ... ? Hani Siti Aisyah Nabi biasa na pak rekaat salam pak rekaat salam, kak witir na telu rekaat hak salam. Jadi ranno kudo Uan cara na ... ? Wat cara barih ... ! Rappa Uan ... ? Tumbai wat sahabat sai ngelulih pira pira rekaat sembiang sunnat lawan rasul. Rua rekaat salam ... rua rekaat salam... hani Rasul. Witir na Uan Uan ... ?lulih ni Mamak Kenut lawan Uan Haji Zakaria Witir rua rekaat salam tambah srekaat salam ... ! Api ngeba masjid doh jadi telu likur rekaat ... ? Hinno tumbai asal na anjak kesepakatan ni ulama di Makkah rik Madinah. Tian tumbai sepakat haga nambah rekaat ni terawih mana kik ikah sebelas rekaat geluk ga selesai na. Api ngeba ni Rasul ngakuk sai rekaat buttak gila Uan ... ? Rekaat ni Rasul buttak kidang sawur appai selesai. Api ngeba Uan ... ? Rasul kak sembiyang terawih, bidang bingi bacaan ayat na nammat ko Quran ... rik ni tungguan ko Malaikat sai ni tugas ko Tuhan untuk nyimah bacaan rik hapalan ni Rasul ... ? Wau ... lelawa, ... lain taturutan .... ! Hani Mamak Kenut. Diposkan oleh FACHRUDDIN M. DANI di 05:28 Tidak ada komentar: Kirimkan Ini lewat EmailBlogThis!Berbagi ke TwitterBerbagi ke Facebook Selasa, 25 Agustus 2009 HUKUM MENGEMIS DALAM ISLAM Kepada orang-orang fakir yang terikat di jalan Allah; mereka tidak dapat di bumi; orang yang tidak tahu menyangka mereka orang kaya karena memelihara diri dari minta-minta. Kamu kenal mereka dengan melihat sifat-sifatnya, mereka tidak meminta kepada orang secara mendesak. Dan apa saja harta yang baik yang kamu nafkahkan , maka sesungguhnya Allah Maha Mengatahui. [Al Baqarah 273] Dari Ibnu Mas’ud, Rasulullah shalallahu alaihi wasalam bersabda, “Barangsiapa meminta-minta kepada manusia sementara ia memiliki kemampuan maka ia datang pada hari kiamat dengan bekas cakaran atau garukan di wajahnya”. Ada yang bertanya, “Apakah batas kecukupan itu ya Rasulullah?” Belum berkata, “50 dirham atau emas yang seharga dengan itu.” [Shahih, Abu Dawud 1626, Tirmidzi 650, Nasa'I V/97, Ibnu Majah 1840, Ahmad I/388 & 441, Ad Darimi I/386] BATASAN 40 DIRHAM Rasulullah shalallahu alaihi wasalam bersabda, “Barangsiapa dari kalian meminta-minta sementara ia memiliki uqiyyah [40 dirham atau 28 gram perak] atau seharga dengan itu berarti ia telah melakukan ilhaf [meminta terus menerus sampai diberi].” [Shahih, Malik II/199, Abu Dawud 1627, Al Baghawi 1602, dari Zaid bin Aslam dari Atha' bin Yasar secara marfu]. MEMILIKI MAKANAN UNTUK SIANG DAN MALAM Dari Sahl bin Hanzhaliyah, Rasulullah shalallahu alaihi wasalam bersabda, “Barangsiapa meminta-minta sementara ia memiliki kecukupan maka sesungguhnya ia sedang memperbanyak bagian dari neraka. Ia [Sahl] bertanya, “Apakah batasan kecukupan itu wahai Rasulullah?” Rasulullah shalallahu alaihi wasalam berkata, “Sekedar kecukupan untuk makan siang dan makan malam.” [Shahih, Abu Dawud 1629, Ahmad IV 180-181, dari Rabi'ah bin Yazid dari Abu Kabsyah Al Alawi] Sebagian ulama berpendapat hadits Sahl mansukh, sebagian lagi berpendapat barangsiapa yang memiliki kebutuhan pokok sehari-hari tidak boleh meminta-mintam sebagian lagi berpendapat hadits Sahl berlaku atas orang yang secara kontinyu memiliki kebutuhan pokok. Syaikh Salim bin Ied Al Hilaly mengatakan, “Klaim mansukh atas hadits Sahl tidak benar, sementara proses jama’ masih bisa dilakukan. Baransiapa memiliki harta mencapai nishab sementara ia masih memiliki tanggungan keluarga maka ia boleh menerima shadaqah tanpa meminta, maka ia tergolong fakir, wallahu ‘alam.” ORANG YANG BERHUTANG, TERTIMPA MUSIBAH, KEMELARATAN ABSOLUT Dari Qabishah bin Al Mukhariq Al Hilaly, Rasulullah shalallahu alaihi wasalam bersabda, “Hai Qabishah, meminta-minta tidak dihalalkan kecuali bagi tiga orang : Pertama, seorang yang memikul tanggungan hamalah [hutang yang ditanggung dalam usaha mendamaikan 2 pihak yang bertikai], maka ia boleh meminta bantuan hingga ia dapat menutupi hutangnya kemudian berhenti meminta. Kedua, seorang yang tertimpa musibah yang meludeskan seluruh hartanya, maka ia boleh meminta bantuan hingga ia memperoleh apa yang dapat memenuhi kebutuhan pokoknya. Ketiga, seseorang yang ditimpa kemelaratan, hingga 3 orang yang berakal dari kaumnya membuat persaksian : “Si Fulan telah ditimpa kemelaratan”, maka ia boleh meminta bantuan hingga ia memperoleh apa yang dapat memenuhi kebutuhannya. Selain dari 3 itu hai Qabishah, hanyal barang haram yang dimakan oleh si peminta-minta sebagai barang haram.” [HR Muslim 1044 Diposkan oleh FACHRUDDIN M. DANI di 19:15 Tidak ada komentar: Kirimkan Ini lewat EmailBlogThis!Berbagi ke TwitterBerbagi ke Facebook PEKILU KILU HARAM HUKUM NA Mamak Kenut jadi genalah MUI ngedukung ngeharamkon pekilu kilu, haram hukumna jadi tukang ngemis.... ranno hani berita di TVone. Temon kuddo Uan ... ? hani Mamak Kenut lawan Uan Haji Zakaria Temon munih ... ! timbal ni Uan Haji Jadi rappa diya nyak kak buka kanah ... ? Kak buka rappa hana maksud mu ... ? Mawat diya nyak nyulang kawai, nganik lemang, nganik tapai, nganikm rengginang segala macom. Api ngeba kanik rayya ... jo ram radu selesai puasa kattah. Lain Uan ... ! Lain rappa ... ? Kaniaan kemanno kan biasa na ulih ku ngilu ngilu lawan tian sai nyani. Na ... tanno dang lagi niku ngilu ngilu, mana niku radu pandai hukum na haram. Jadi rappa kidah nyin massa so. Tanno cara na ti rubah ... Rappa Uan ... ? Jak pekilu kilu ti gattiu natulung ... ! Maksud na ... ? Niku dapok makin ngilu lammang, kidang haga massa rayya kik niku haga nulung ngeburuk apui na kak tian nyani lammang so. Kak lemang radu mesak tatu niku ni keni tian lemang so. Api lagi tahun tahun sai radu niku ni keni tian lemang ... ya kindo mak nihan wat tulung mu lawan tian. Mamak Kenut cengong ... ! Diposkan oleh FACHRUDDIN M. DANI di 18:59 Tidak ada komentar: Kirimkan Ini lewat EmailBlogThis!Berbagi ke TwitterBerbagi ke Facebook Senin, 24 Agustus 2009 ULUN LAMPUNG Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas Langsung ke: navigasi, cari Pindahkan Ada usul agar artikel atau bagian ini digabungkan ke artikel Suku Lampung (diskusikan) Ulun Lampung secara tradisional geografis adalah suku yang menempati seluruh provinsi Lampung dan sebagian provinsi Sumatera Selatan bagian selatan dan tengah yang menempati daerah Martapura, Muaradua di Komering Ulu, Kayu Agung, Tanjung Raja di Komering Ilir, Merpas diselatan Bengkulu serta Cikoneng di pantai barat Banten. Asal usul Asal-usul ulun Lampung (Orang Lampung atau Etnis Lampung) erat kaitannya dengan istilah Lampung sendiri. Kata Lampung sendiri berasal dari kata "anjak lambung" yang berarti berasal dari ketinggian ini karena para puyang Bangsa Lampung pertama kali bermukim menempati dataran tinggi Sekala Brak di lereng Gunung Pesagi. Sebagaimana I Tsing yang pernah mengunjungi Sekala Brak setelah kunjungannya dari Sriwijaya dan dia menyebut To-Langpohwang bagi penghuni Negeri ini. Dalam bahasa hokkian, dialek yang dipertuturkan oleh I Tsing To-Langpohwang berarti orang atas dan seperti diketahui Pesagi dan dataran tinggi Sekala brak adalah puncak tertinggi ditanah Lampung. Prof Hilman Hadikusuma didalam bukunya (Adat Istiadat Lampung:1983) menyatakan bahwa generasi awal Ulun Lampung berasal dari Sekala Brak, di kaki Gunung Pesagi, Lampung Barat. Penduduknya dihuni oleh Buay Tumi yang dipimpin oleh seorang wanita bernama Ratu Sekerummong. Negeri ini menganut kepercayaan dinamisme, yang dipengaruhi ajaran Hindu Bairawa. Buay Tumi kemudian dapat dipengaruhi empat orang pembawa Islam yang berasal dari Pagaruyung, Sumatera Barat yang datang ke sana. Mereka adalah Umpu Bejalan diWay, Umpu Nyerupa, Umpu Pernong dan Umpu Belunguh. Keempat Umpu inilah yang merupakan cikal bakal Paksi Pak Sekala Brak sebagaimana diungkap naskah kuno Kuntara Raja Niti. Namun dalam versi buku Kuntara Raja Niti, nama puyang itu adalah Inder Gajah, Pak Lang, Sikin, Belunguh, dan Indarwati. Berdasarkan Kuntara Raja Niti, Prof Hilman Hadikusuma menyusun hipotesis keturunan Ulun Lampung sebagai berikut: * Inder Gajah Gelar: Umpu Lapah di Way Kedudukan: Puncak Dalom, Balik Bukit Keturunan: Orang Abung * Pak Lang Gelar: Umpu Pernong Kedudukan: Hanibung, Batu Brak Keturunan: Orang Pubian * Sikin Gelar: Umpu Nyerupa Kedudukan: Tampak Siring, Sukau Keturunan: Jelma Daya * Belunguh Gelar: Umpu Belunguh Kedudukan: Kenali, Belalau Keturunan: Peminggir * Indarwati Gelar: Puteri Bulan Kedudukan: Cenggiring, Batu Brak Keturunan: Tulang Bawang [sunting] Adat-istiadat Pada dasarnya jurai Ulun Lampung adalah berasal dari Sekala Brak, namun dalam perkembangannya, secara umum masyarakat adat Lampung terbagi dua yaitu masyarakat adat Lampung Saibatin dan masyarakat adat Lampung Pepadun. Masyarakat Adat Saibatin kental dengan nilai aristokrasinya, sedangkan Masyarakat adat Pepadun yang baru berkembang belakangan kemudian setelah seba yang dilakukan oleh orang abung ke banten lebih berkembang dengan nilai nilai demokrasinya yang berbeda dengan nilai nilai Aristokrasi yang masih dipegang teguh oleh Masyarakat Adat Saibatin. [sunting] Masyarakat adat Lampung Saibatin Masyarakat Adat Lampung Saibatin mendiami wilayah adat: Labuhan Maringgai, Pugung, Jabung, Way Jepara, Kalianda, Raja Basa, Teluk Betung, Padang Cermin, Cukuh Balak, Way Lima, Talang Padang, Kota Agung, Semaka, Suoh, Sekincau, Batu Brak, Belalau, Liwa, Pesisir Krui, Ranau, Martapura, Muara Dua, Kayu Agung, empat kota ini ada di Propinsi Sumatera Selatan, Cikoneng di Pantai Banten dan bahkan Merpas di Selatan Bengkulu. Masyarakat Adat Saibatin seringkali juga dinamakan Lampung Pesisir karena sebagian besar berdomisili di sepanjang pantai timur, selatan dan barat lampung, masing masing terdiri dari: * Paksi Pak Sekala Brak (Lampung Barat) * Keratuan Melinting (Lampung Timur) * Keratuan Darah Putih (Lampung Selatan) * Keratuan Semaka (Tanggamus) * Keratuan Komering (Provinsi Sumatera Selatan) * Cikoneng Pak Pekon (Provinsi Banten) [sunting] Masyarakat adat Lampung Pepadun Masyarakat beradat Pepadun/Pedalaman terdiri dari: * Abung Siwo Mego (Unyai, Unyi, Subing, Uban, Anak Tuha, Kunang, Beliyuk, Selagai, Nyerupa). Masyarakat Abung mendiami tujuh wilayah adat: Kotabumi, Seputih Timur, Sukadana, Labuhan Maringgai, Jabung, Gunung Sugih, dan Terbanggi. * Mego Pak Tulangbawang (Puyang Umpu, Puyang Bulan, Puyang Aji, Puyang Tegamoan). Masyarakat Tulangbawang mendiami empat wilayah adat: Menggala, Mesuji, Panaragan, dan Wiralaga. * Pubian Telu Suku (Minak Patih Tuha atau Suku Manyarakat, Minak Demang Lanca atau Suku Tambapupus, Minak Handak Hulu atau Suku Bukujadi). Masyarakat Pubian mendiami delapan wilayah adat: Tanjungkarang, Balau, Bukujadi, Tegineneng, Seputih Barat, Padang Ratu, Gedungtataan, dan Pugung. * Sungkay-WayKanan Buay Lima (Pemuka, Bahuga, Semenguk, Baradatu, Barasakti, yaitu lima keturunan Raja Tijang Jungur). Masyarakat Sungkay-WayKanan mendiami sembilan wilayah adat: Negeri Besar, Ketapang, Pakuan Ratu, Sungkay, Bunga Mayang, Blambangan Umpu, Baradatu, Bahuga, dan Kasui. [sunting] Falsafah Hidup Ulun Lampung Falsafah Hidup Ulun Lampung termaktub dalam kitab Kuntara Raja Niti, yaitu: * Piil-Pusanggiri (malu melakukan pekerjaan hina menurut agama serta memiliki harga diri) * Juluk-Adok (mempunyai kepribadian sesuai dengan gelar adat yang disandangnya) * Nemui-Nyimah (saling mengunjungi untuk bersilaturahmi serta ramah menerima tamu) * Nengah-Nyampur (aktif dalam pergaulan bermasyarakat dan tidak individualistis) * Sakai-Sambaian (gotong-royong dan saling membantu dengan anggota masyarakat lainnya) Sifat-sifat di atas dilambangkan dengan ‘lima kembang penghias sigor’ pada lambang Provinsi Lampung. Sifat-sifat orang Lampung tersebut juga diungkapkan dalam adi-adi (pantun): Tandani Ulun Lampung, wat Piil-Pusanggiri Mulia heno sehitung, wat liom khega dikhi Juluk-Adok kham pegung, Nemui-Nyimah muakhi Nengah-Nyampur mak ngungkung, Sakai-Sambaian gawi. [sunting] Bahasa Lampung Artikel Lengkap di Bahasa Lampung Bahasa Lampung, adalah sebuah bahasa yang dipertuturkan oleh Ulun Lampung di Propinsi Lampung, selatan palembang dan pantai barat Banten. Bahasa ini termasuk cabang Sundik, dari rumpun bahasa Melayu-Polinesia barat dan dengan ini masih dekat berkerabat dengan bahasa Sunda, bahasa Batak, bahasa Jawa, bahasa Bali, bahasa Melayu dan sebagainya. Berdasarkan peta bahasa, Bahasa Lampung memiliki dua subdilek. Pertama, dialek A (api) yang dipakai oleh ulun Sekala Brak, Melinting Maringgai, Darah Putih Rajabasa, Balau Telukbetung, Semaka Kota Agung, Pesisir Krui, Ranau, Komering dan Daya (yang beradat Lampung Saibatin), serta Way Kanan, Sungkai, dan Pubian (yang beradat Lampung Pepadun). Kedua, subdialek O (nyo) yang dipakai oleh ulun Abung dan Tulangbawang (yang beradat Lampung Pepadun). Dr Van Royen mengklasifikasikan Bahasa Lampung dalam Dua Sub Dialek, yaitu Dialek Belalau atau Dialek Api dan Dialek Abung atau Nyow. [sunting] Aksara Lampung Artikel Lengkap di Aksara Lampung Aksara lampung yang disebut dengan Had Lampung adalah bentuk tulisan yang memiliki hubungan dengan aksara Pallawa dari India Selatan. Macam tulisannya fonetik berjenis suku kata yang merupakan huruf hidup seperti dalam Huruf Arab dengan menggunakan tanda tanda fathah di baris atas dan tanda tanda kasrah di baris bawah tapi tidak menggunakan tanda dammah di baris depan melainkan menggunakan tanda di belakang, masing-masing tanda mempunyai nama tersendiri. Artinya Had Lampung dipengaruhi dua unsur yaitu Aksara Pallawa dan Huruf Arab. Had Lampung memiliki bentuk kekerabatan dengan aksara Rencong, Aksara Rejang Bengkulu dan Aksara Bugis. Had Lampung terdiri dari huruf induk, anak huruf, anak huruf ganda dan gugus konsonan, juga terdapat lambing, angka dan tanda baca. Had Lampung disebut dengan istilah KaGaNga ditulis dan dibaca dari kiri ke kanan dengan Huruf Induk berjumlah 20 buah. Aksara lampung telah mengalami perkembangan atau perubahan. Sebelumnya Had Lampung kuno jauh lebih kompleks. Sehingga dilakukan penyempurnaan sampai yang dikenal sekarang. Huruf atau Had Lampung yang diajarkan di sekolah sekarang adalah hasil dari penyempurnaan tersebut. [sunting] Marga di Lampung Artikel Lengkap di Marga di Lampung [sunting] Sastra Artikel Lengkap di Sastra Lampung [sunting] Tokoh Tokoh Suku Lampung Negarawan dan Politisi: * Pangeran Edward Syah Pernong * Sjafrudin Ratuprawiranegara * Aburizal Bakrie * Ryamizard Ryacudu * Alzier Dianis Tabranie * Bagir Manan * Tursandi Alwi Praktisi dan Profesional: * Henry Yosodiningrat * Andi Arief Seniman dan Budayawan: * Andi Ahmad Sampoerna Jaya * Hila Hambala Akademisi dan Tokoh Pendidikan: * Borisman * Irfan Anshori * Hilman Hadikusuma Wartawan dan Jurnalis: * Sazeli Rais * Herman Zuhdi * Yasir Denhas * Udo Z. Karzi Pahlawan Pejuang Kemerdekaan: * Pangeran Siagul Agul * Batin Mangunang * Radin Inten II [sunting] Referensi * Hilman Hadikusuma dkk. 1983. Adat-istiadat Lampung. Bandar Lampung: Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Lampung. [sunting] Pranala luar * (id) Teori Asal Usul-ulun Lampung * (id) Sejarah Kerajaan Sekala Brak * (id) Kerajaan Skala Brak [sunting] Lihat pula * Kepaksian Sekala Brak Diperoleh dari "http://id.wikipedia.org/wiki/Ulun_Lampung" Kategori: Lampung Diposkan oleh FACHRUDDIN M. DANI di 11:28 Tidak ada komentar: Kirimkan Ini lewat EmailBlogThis!Berbagi ke TwitterBerbagi ke Facebook SEKILAS TENTANG SENI DAN TRADISI Sekilas Tentang Seni Dan Tradisi Bangsa Lampung memiliki ragam kesenian yang kaya akan keragaman, keindahan dan keanggunan budaya. Tarian yang dibawakan oleh Muli Meghanai Lampung memiliki ciri khas gerak serta langgam tersendiri. Tarian klasik yang diselenggarakan pada saat upacara kerajaan adalah suatu bentuk tarian yang dikenal dengan nama Tarakot Kataki atau Lalayang Kasiwan yang masing masing diperagakan oleh dua belas Meghanai secara bersama sama sebagian memegang kipas dan sebagian lagi tidak memegang kipas. Ragam tarian lain adalah Tari Tanggai yang ditampilkan oleh satu, dua, atau empat orang Muli yang masing masing memegang kipas. Didalam membawakan Tari Tanggai para Muli ini menggunakan aksesoris berupa kuku kuku panjang yang terbuat dari perak yang dipasang diujung jari para penari. Tari tersebut diiringi oleh irama Gamulan/Kulintang dengan ditingkahi para Meghanai yang membawakan bait tertentu yang dinamakan Ngadidang. Dalam sepuluh hari didalam bulan Syawal diadakan Sekuraan yaitu Festival Topeng yang diselenggarakan sebagai ungkapan suka cita setelah sebulan penuh berpuasa dan mendapatkan Hari Kemenangan. Sekuraan ini diadakan dibeberapa Pekon di Sekala Brak dengan berbagai suguhan Kesenian seperti Silek, Muwayak, Hadra, dan Nyambai oleh para Sekura. Ada dua tipe Sekura yaitu Sekura Helau yang melambangkan kebajikan dan kebijaksanaan dan Sekura Kamak yang melambangkan Ketamakan dan Keangkaramurkaan. Sekura Helau mengenakan kostum yang indah dan bagus seperti bawahan yang mengenakan kain yang bermotifkan Tapis dan atasan yang mengenakan Kain Panjang, sedangkan Sekura Kamak mengenakan Topeng yang menyeramkan dan kostum yang kebanyakan berwarna hitam hitam. Setiap sehari sebelum Idul Fitri dan Idul Adha ada tradisi Ngelemang pada Paksi Paksi di Sekala Brak terutama di Paksi Buay Bejalan Di Way, ada beberapa jenis Lemang seperti Lemang Siwok yang terbuat dari ketan, Lemang Bungking yang terbuat dari ketan–pisang, dan Lemang Ceghughut yang terbuat dari ketan–gula merah. Tradisi ini sebenarnya adalah tradisi lanjutan seperti yang berlaku di daerah Minangkabau. Bangsa Lampung dikenal memiliki kain tenun yang indah dan anggun yang dikenal dengan Kain Tapis. Tapis adalah kain yang agung dan sakral yang pada mulanya hanya dikenakan oleh Para Saibatin dan keluarganya saja terutama dikenakan dalam Gawi dan Upacara adat. Namun dalam perkembangannya Kain Tapis telah diproduksi secara massal sehingga setiap khalayak dapat berkesempatan untuk memiliki dan mengenakannya. Saat ini Kain Tapis telah dikomersialkan dan memiliki nilai ekonomi yang tinggi dan telah melanglangbuana hingga ke mancanegara. Kini Kain Tapis telah mengalami perkembangannya hingga semakin variatif dengan berbagai macam bentuk dan telah merambah dunia fasion seperti pakaian dan aksesoris aksesoris yang bermotifkan Tapis. [sunting] Sumber * Diandra Natakembahang SH Lamban Bandung, Negeri Ratu Kembahang Paksi Buay Bejalan Diway, Paksi Pak Sekala Brak Lampung * Drs Irfan Anshory adok Batin Kesuma Ningrat Penyimbang Sukabanjar Marga Gunung Alip, Keratuan Semaka Lampung Diposkan oleh FACHRUDDIN M. DANI di 11:14 Tidak ada komentar: Kirimkan Ini lewat EmailBlogThis!Berbagi ke TwitterBerbagi ke Facebook FALSAFAH PIIL PESENGGIRI Berbahagia sebagaiorang Lampung karena .... ? kanah haga ti lajuko Diposkan oleh FACHRUDDIN M. DANI di 11:11 Tidak ada komentar: Kirimkan Ini lewat EmailBlogThis!Berbagi ke TwitterBerbagi ke Facebook FALSAFAH DAN PEDOMAN HIDUP ULUN LAMPUNG Tandani Ulun Lampung Wat Piil-Pusanggiri Mulia Hina Sehitung Wat Liom Rega Diri Juluq-Adoq Ram Pegung, Nemui-Nyimah Muari Nengah-Nyampor Mak Ngungkung, Sakai-Sambayan Gawi. Falsafah Hidup Ulun Lampung tersebut diilustrasikan dengan lima bunga penghias Sigor pada lambang Propinsi Lampung. Menurut kitab Kuntara Raja Niti, Ulun Lampung haruslah memiliki Lima Falsafah Hidup: 1. Piil-Pusanggiri (malu melakukan pekerjaan hina menurut agama serta memiliki harga diri), 2. Juluq-Adoq (mempunyai kepribadian sesuai dengan gelar adat yang disandangnya), 3. Nemui-Nyimah (saling mengunjungi untuk bersilaturahmi, selalu mempererat persaudaraan serta ramah menerima tamu), 4. Nengah-Nyampor (aktif dalam pergaulan bermasyarakat dan tidak individualistis), 5. Sakai-Sambayan (gotong-royong dan saling membantu dengan anggota masyarakat lainnya). Tujuh Pedoman Hidup Ulun Lampung: 1. Berani menghadapi tantangan: mak nyerai ki mak karai, mak nyedor ki mak bador. 2. Teguh pendirian: ratong banjir mak kisir, ratong barak mak kirak. 3. Tekun dalam meraih cita-cita: asal mak lesa tilah ya pegai, asal mak jera tilah ya kelai. 4. Memahami anggota masyarakat yang kehendaknya tidak sama: pak huma pak sapu, pak jelma pak semapu, sepuluh pandai sebelas ngulih-ulih, sepuluh tawai sebelas milih-pilih. 5. Hasil yang kita peroleh tergantung usaha yang kita lakukan: wat andah wat padah, repa ulah riya ulih. 6. Mengutamakan persatuan dan kekompakan: dang langkang dang nyapang, mari pekon mak ranggang, dang pungah dang lucah, mari pekon mak belah. 7. Arif dan bijaksana dalam memecahkan masalah: wayni dang rubok, iwani dapok. Sumber Wikipidea Diposkan oleh FACHRUDDIN M. DANI di 11:09 Tidak ada komentar: Kirimkan Ini lewat EmailBlogThis!Berbagi ke TwitterBerbagi ke Facebook AKSARA, BAHASA DAN DIALEK LAMPUNGH Artikel Selengkap di Bahasa Lampung Aksara Lampung yang disebut dengan Had Lampung adalah bentuk tulisan yang memiliki hubungan dengan aksara Pallawa dari India Selatan. Had Lampung diciptakan oleh Para Saibatin di Paksi Pak Sekala Brak pada awal Abad Ke 9. Macam tulisannya fonetik berjenis suku kata yang merupakan huruf hidup seperti dalam Huruf Arab dengan menggunakan tanda tanda fathah di baris atas dan tanda tanda kasrah di baris bawah tapi tidak menggunakan tanda dammah di baris depan melainkan menggunakan tanda di belakang, masing-masing tanda mempunyai nama tersendiri. Artinya Had Lampung dipengaruhi dua unsur yaitu Aksara Pallawa dan Huruf Arab. Had Lampung memiliki bentuk kekerabatan dengan Aksara Rencong Aceh, Aksara Rejang Bengkulu dan Aksara Bugis. Had Lampung terdiri dari huruf induk, anak huruf, anak huruf ganda dan gugus konsonan, juga terdapat lambing, angka dan tanda baca. Had Lampung disebut dengan istilah KaGaNga ditulis dan dibaca dari kiri ke kanan dengan Huruf Induk berjumlah 20 buah. Dr Van Royen mengklasifikasikan Bahasa Lampung dalam Dua Sub Dialek yaitu Dialek Belalau atau Dialek Api, yang dipertuturkan oleh sebagian besar Etnis Lampung yang masih memegang teguh Garis Adat dan Aturan Saibatin dan Dialek Nyow, yang dipertuturkan oleh orang Abung dan Tulang Bawang yang mengenal kenaikan Pangkat Adat dengan Kompensasi Tertentu yang berkembang setelah Seba yang dilakukan oleh Orang Abung ke Banten. A. Dialek Belalau (Dialek Api), terbagi menjadi: 1. Bahasa Lampung Logat Belalau dengan tambahan spesifikasi Logat Kembahang dan Logat Sukau, Dipertuturkan oleh Etnis Lampung yang berdomisili di Kabupaten Lampung Barat yaitu Kecamatan Balik Bukit, Batu Brak, Belalau, Suoh, Sukau, Ranau, Sekincau, Gedung Surian, Way Tenong dan Sumber Jaya. Kabupaten Lampung Selatan di Kecamatan Kalianda, Penengahan, Palas, Pedada, Katibung, Way Lima, Padangcermin, Kedondong dan Gedongtataan. Kabupaten Tanggamus di Kecamatan Kotaagung, Semaka, Talangpadang, Pagelaran, Pardasuka, Hulu Semuong, Cukuhbalak dan Pulau Panggung. Kota Bandar Lampung di Teluk Betung Barat, Teluk Betung Selatan, Teluk Betung Utara, Panjang, Kemiling dan Raja Basa. Banten di di Cikoneng, Bojong, Salatuhur dan Tegal dalam Kecamatan Anyer, Serang. 2. Bahasa Lampung Logat Krui dipertuturkan oleh Etnis Lampung di Pesisir Barat Lampung Barat yaitu Kecamatan Pesisir Tengah, Pesisir Utara, Pesisir Selatan, Karya Penggawa, Lemong, Bengkunat dan Ngaras. 3. Bahasa Lampung Logat Melinting dipertuturkan Masyarakat Etnis Lampung yang bertempat tinggal di Kabupaten Lampung Timur di Kecamatan Labuhan Maringgai, Kecamatan Jabung dan Kecamatan Way Jepara. 4. Bahasa Lampung Logat Way Kanan dipertuturkan Masyarakat Etnis Lampung yang bertempat tinggal di Kabupaten Way Kanan yakni di Kecamatan Blambangan Umpu, Baradatu, Bahuga dan Pakuan Ratu. 5. Bahasa Lampung Logat Pubian dipertuturkan oleh Etnis Lampung yang berdomosili di Kabupaten Lampung Selatan yaitu di Natar, Gedung Tataan dan Tegineneng. Lampung Tengah di Kecamatan Pubian dan Kecamatan Padangratu. Kota Bandar Lampung Kecamatan Kedaton, Sukarame dan Tanjung Karang Barat. 6. Bahasa Lampung Logat Sungkay dipertuturkan Etnis Lampung yang Berdomisili di Kabupaten Lampung Utara meliputi Kecamatan Sungkay Selatan, Sungkai Utara dan Sungkay Jaya. 7. Bahasa Lampung Logat Jelema Daya atau Logat Komring dipertuturkan oleh Masyarakat Etnis Lampung yang berada di Muara Dua, Martapura, Komring, Tanjung Raja dan Kayuagung di Propinsi Sumatera Selatan. B. Dialek Abung (Dialek Nyow), terbagi menjadi: 1. Bahasa Lampung Logat Abung Dipertuturkan Etnis Lampung yang yang berdomisili di Kabupaten Lampung Utara meliputi Kecamatan Kotabumi, Abung Barat, Abung Timur dan Abung Selatan. Lampung Tengah di Kecamatan Gunung Sugih, Punggur, Terbanggi Besar, Seputih Raman, Seputih Banyak, Seputih Mataram dan Rumbia. Lampung Timur di Kecamatan Sukadana, Metro Kibang, Batanghari, Sekampung dan Way Jepara. Kota Metro di Kecamatan Metro Raya dan Bantul. Kota Bandar Lampung di Gedongmeneng dan Labuhan Ratu. 2. Bahasa Lampung Logat Menggala Dipertuturkan Masyarakat Etnis Lampung yang bertempat tinggal di Kabupaten Tulang Bawang meliputi Kecamatan Menggala, Tulang Bawang Udik, Tulang Bawang Tengah, Gunung Terang dan Gedung Aji. Sumber Wikipidea Diposkan oleh FACHRUDDIN M. DANI di 11:07 Tidak ada komentar: Kirimkan Ini lewat EmailBlogThis!Berbagi ke TwitterBerbagi ke Facebook KEPAKSIAN SKALA BRAK Kepaksian Sekala Brak Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas Langsung ke: navigasi, cari Sekala Brak (Baca: Sekala Bekhak) adalah sebuah kerajaan yang bercirikan Hindu dan dikenal dengan Kerajaan Sekala Brak Hindu yang setelah kedatangan Empat Umpu dari Pagaruyung yang menyebarkan agama Islam kemudian berubah menjadi Kepaksian Sekala Brak, terletak di kaki Gunung Pesagi (gunung tertinggi di Lampung) Yang menjadi cikal-bakal suku bangsa etnis Lampung saat ini. Daftar isi [sembunyikan] * 1 Sekala Brak, Etimologi dan Sejarah Etnis Lampung * 2 Pendapat Sejarawan dan Catatan Tentang Sekala Brak * 3 Berdirinya Kepaksian Sekala Brak * 4 Perpindahan Warga Negeri Sekala Brak * 5 Ketetapan Adat Tentang Pepadun dan Hirarki Adat dalam Kepaksian * 6 Pembagian Wilayah Lampung Berdasarkan Way * 7 Aksara, Bahasa dan Dialek Lampung * 8 Falsafah dan Pedoman Hidup Ulun Lampung * 9 Sekilas Tentang Seni Dan Tradisi o 9.1 Sumber o 9.2 Pranala luar o 9.3 Lihat pula [sunting] Sekala Brak, Etimologi dan Sejarah Etnis Lampung Asal usul bangsa Lampung adalah dari Sekala Brak yaitu sebuah Kerajaan yang letaknya di dataran Belalau, sebelah selatan Danau Ranau yang secara administratif kini berada di Kabupaten Lampung Barat. Dari dataran Sekala Brak inilah bangsa Lampung menyebar ke setiap penjuru dengan mengikuti aliran Way atau sungai-sungai yaitu way komering, way kanan, way semangka, way seputih, way sekampung dan way tulang bawang beserta anak sungainya, sehingga meliputi dataran Lampung dan Palembang serta Pantai Banten. Sekala Brak memiliki makna yang dalam dan sangat penting bagi bangsa Lampung. Ia melambangkan peradaban, kebudayaan dan eksistensi Lampung itu sendiri. Bukti tentang kemasyuran kerajaan Sekala Brak didapat dari cerita turun temurun yang disebut warahan, warisan kebudayaan, adat istiadat, keahlian serta benda dan situs seperti tambo dan dalung seperti yang terdapat di Kenali, Batu Brak dan Sukau. Kata LAMPUNG sendiri berawal dari kata "Anjak Lambung" yang berarti berasal dari ketinggian (Diandra Natakembahang:2005) ini karena para puyang Bangsa Lampung pertama kali bermukim menempati dataran tinggi Sekala Brak di lereng Gunung Pesagi. Sebagaimana I Tshing yang pernah mengunjungi Sekala Brak setelah kunjungannya dari Sriwijaya dan beliau menyebut To-Langpohwang bagi penghuni negeri ini. Dalam bahasa hokkian, dialek yang dipertuturkan I Tshing, To-Langpohwang berarti Orang Atas dan seperti diketahui Pesagi dan dataran tinggi Sekala Brak adalah puncak tertinggi di Tanoh Lampung. Ada beberapa teori tentang etimologi Sekala Brak (Diandra Natakembahang:2005), yaitu: * Sakala Bhra yang berarti titisan dewa (terkait dengan Kerajaan Sekala Brak Hindu) * Segara Brak yang berarti genangan air yang luas (diketahui sebagai Danau Ranau) * Sekala Brak yang berarti tumbuhan sekala dalam jumlah yang banyak dan luas (tumbuhan ini banyak terdapat di Pesagi dan dataran tingginya) [sunting] Pendapat Sejarawan dan Catatan Tentang Sekala Brak Tafsiran para ahli purbakala seperti Groenevelt, L.C.Westernenk dan Hellfich didalam menghubungkan bukti bukti memiliki pendapat yang berbeda beda namun secara garis besar didapat benang merah kesamaan dan acuan yang tidak diragukan didalam menganalisa bahwa Sekala Brak merupakan cikal bakal bangsa Lampung. Dalam buku The History of Sumatra karya The Secretary to the President and the Council of Port Marlborough Bengkulu, William Marsdn, 1779, diketahui asal-usul Penduduk Asli Lampung. Didalam bukunya William Marsdn mengungkapkan "If you ask the Lampoon people of these part, where originally comme from they answere, from the hills, and point out an island place near the great lake whence, the oey, their forefather emigrated…". "Apabila tuan-tuan menanyakan kepada Masyarakat Lampung tentang dari mana mereka berasal, mereka akan menjawab dari dataran tinggi dan menunjuk ke arah Gunung yang tinggi dan sebuah Danau yang luas.." Dari tulisan ini bisa disimpulkan bahwa yang dimaksud danau tersebut ialah Danau Ranau. Sedangkan Gunung yang berada dekat Danau adalah Gunung Pesagi, Sebagaimana juga ditulis Zawawi Kamil (Menggali Babad & Sedjarah Lampung) disebutkan dalam sajak dialek Komering/Minanga: "Adat lembaga sai ti pakaisa buasal jak Belasa Kapampang, Sajaman rik tanoh pagaruyung pemerintah bunda kandung, Cakak di Gunung Pesagi rogoh di Sekala Berak, Sangon kok turun temurun jak ninik puyang paija, Cambai urai ti usung dilom adat pusako" Terjemahannya berarti "Adat Lembaga yang digunakan ini berasal dari Belasa Kepampang (Nangka Bercabang), Sezaman dengan ranah pagaruyung pemerintah bundo kandung, Naik di Gunung Pesagi turun di Sekala Berak, Memang sudah turun temurun dari nenek moyang dahulu, Sirih pinang dibawa di dalam adat pusaka, Kalau tidak pandai tata tertib tanda tidak berbangsa". Dalam catatan Kitab Tiongkok kuno yang disalin oleh Groenevelt kedalam bahasa Inggris bahwa antara tahun 454 dan 464 Masehi disebutkan kisah sebuah Kerajaan Kendali yang terletak diantara pulau Jawa dan Kamboja. Prof. Wang Gungwu dalam majalah ilmiah Journal of Malayan Branch of the Royal Asiatic Society dengan lebih spesifik menyebutkan bahwa pada tahun tahun 441, 455, 502, 518, 520, 560 dan 563 yang mulia Sapanalanlinda dari Negeri Kendali mengirimkan utusannya ke Negeri Cina. Menurut L.C. Westenenk nama Kendali ini dapat kita hubungkan dengan Kenali Ibukota Kecamatan Belalau sekarang. Nama Sapalananlinda itu menurut kupasan dari beberapa ahli sejarah, dikarenakan berhubung lidah bangsa Tiongkok tidak fasih melafaskan kata Sribaginda, ini berarti Sapanalanlinda bukanlah suatu nama. Hal diatas membuktikan bahwa pada abad ke 3 telah berdiri Kerajaan Sekala Brak Kuno yang belum diketahui secara pasti kapan mulai berdirinya. Kerajaan Sekala Brak ini dihuni oleh Buay Tumi dengan Ibu Negeri Kenali dan Agama resminya adalah Hindu Bairawa. Hal ini dibuktikan dengan adanya Batu Kepampang di Kenali yang fungsinya adalah sebagai alat untuk mengeksekusi Pemuda dan Pemudi yang tampan dan cantik sebagai tumbal dan persembahan untuk para Dewa. Kerajaan Sekala Brak menjalin kerjasama perdagangan antar pulau dengan Kerajaan Kerajaan lain di Nusantara dan bahkan dengan India dan Negeri Cina. Prof. Olivier W. Wolters dari Universitas Cornell, dalam bukunya Early Indonesian Commerce, Cornell University Press, Ithaca, New York, 1967, hal. 160, mengatakan bahwa ada dua kerajaan di Asia Tenggara yang mengembangkan perdagangan dengan Cina pada abad 5 dan 6 yaitu Kendali di Andalas dan Ho-lo-tan di Jawa. Dalam catatan Dinasti Liang (502-556) disebutkan tentang letak Kerajaan Sekala Brak yang ada di Selatan Andalas dan menghadap kearah Samudra India, Adat Istiadatnya sama dengan Bangsa Kamboja dan Siam, Negeri ini menghasilkan pakaian yang berbunga, kapas, pinang, kapur barus dan damar. Dari Prasasti Hujung Langit (Hara Kuning) bertarikh 9 Margasira 919 Caka yang di temukan di Bunuk Tenuar Liwa terpahat nama raja di daerah Lampung yang pertama kali ditemukan pada prasasti. Prasasti ini terkait dengan Kerajaan Sekala Brak kuno yang masih dikuasai oleh Buay Tumi. Prof. Dr. Louis-Charles Damais dalam buku Epigrafi dan Sejarah Nusantara yang diterbitkan oleh Pusat Penelitian Arkeologi Nasional, Jakarta, 1995, halaman 26-45, diketahui nama Raja yang mengeluarkan prasasti ini tercantum pada baris ke-7, menurut pembacaan Prof. Damais namanya adalah Baginda Sri Haridewa. Lebih jauh lagi Sekala Brak Hindu adalah juga merupakan cikal bakal Sriwijaya, dimana saat persebaran awal dimulai dari dataran tinggi Pesagi dan Danau Ranau satu kelompok menuju keselatan menyusuri dataran Lampung dan kelompok yang lain menuju kearah utara menuju dataran palembang (Van Royen:1927). Bahkan seorang keturunan dari Sekala Brak Hindu adalah merupakan Pendiri dari Dinasti Sriwijaya adalah Dapunta Hyang Sri Jayanaga yang memulai Dinasti Sriwijaya awal dengan ibu negeri Minanga Komering (Arlan Ismail:2003). Berdasarkan Warahan dan Sejarah yang disusun didalam Tambo, dataran Sekala Brak yang pada awalnya dihuni oleh suku bangsa Tumi ini mengagungkan sebuah pohon yang bernama Belasa Kepampang atau nangka bercabang karena pohonnya memiliki dua cabang besar, yang satunya nangka dan satunya lagi adalah sebukau yaitu sejenis kayu yang bergetah. Keistimewaan Belasa Kepampang ini bila terkena cabang kayu sebukau akan dapat menimbulkan penyakit koreng atau penyakit kulit lainnya, namun jika terkena getah cabang nangka penyakit tersebut dapat disembuhkan. Karena keanehan inilah maka Belasa Kepampang ini diagungkan oleh suku bangsa Tumi. [sunting] Berdirinya Kepaksian Sekala Brak Diriwayatkan didalam Tambo empat orang Putera Raja Pagaruyung Maulana Umpu Ngegalang Paksi tiba di Sekala Brak untuk menyebarkan agama Islam. Fase ini merupakan bagian terpenting dari eksistensi masyarakat Lampung. Dengan kedatangan Keempat Umpu ini maka merupakan kemunduran dari Kerajaan Sekala Brak Kuno atau Buay Tumi yang merupakan penganut Hindu Bairawa/Animisme dan sekaligus merupakan tonggak berdirinya Kepaksian Sekala Brak atau Paksi Pak Sekala Brak yang berasaskan Islam. Keempat Putera Maulana Umpu Ngegalang Paksi masing masing adalah: 1. Umpu Bejalan Di Way 2. Umpu Belunguh. 3. Umpu Nyerupa. 4. Umpu Pernong. Umpu berasal dari kata Ampu seperti yang tertulis pada batu tulis di Pagaruyung yang bertarikh 1358 A.D. Ampu Tuan adalah sebutan Bagi anak Raja Raja Pagaruyung Minangkabau. Setibanya di Sekala Brak keempat Umpu bertemu dengan seorang Muli yang ikut menyertai para Umpu dia adalah Si Bulan. Di Sekala Brak keempat Umpu tersebut mendirikan suatu perserikatan yang dinamai Paksi Pak yang berarti Empat Serangkai atau Empat Sepakat. Setelah perserikatan ini cukup kuat maka suku bangsa Tumi dapat ditaklukkan dan sejak itu berkembanglah agama Islam di Sekala Brak. Pemimpin Buay Tumi dari Kerajaan Sekala Brak saat itu adalah seorang wanita yang bernama Ratu Sekerumong yang pada akhirnya dapat ditaklukkan oleh Perserikatan Paksi Pak. Sedangkan penduduk yang belum memeluk agama Islam melarikan diri ke Pesisir Krui dan terus menyeberang ke pulau Jawa dan sebagian lagi ke daerah Palembang. Raja terakhir dari Buay Tumi Sekala Brak adalah Kekuk Suik dengan wilayah kekuasaannya yang terakhir di Pesisir Selatan Krui -Tanjung Cina. Dataran Sekala Brak akhirnya dikuasai oleh keempat Umpu yang disertai Si Bulan, Maka Sekala Brak kemudian diperintah oleh keempat Umpu dengan menggunakan nama Paksi Pak Sekala Brak. Inilah cikal bakal Kepaksian Sekala Brak yang merupakan puyang bangsa Lampung. Kepaksian Sekala Brak mereka bagi menjadi empat Marga atau Kebuayan yaitu: 1. Umpu Bejalan Di Way memerintah daerah Kembahang dan Balik Bukit dengan Ibu Negeri Puncak, daerah ini disebut dengan Paksi Buay Bejalan Di Way. 2. Umpu Belunguh memerintah daerah Belalau dengan Ibu Negerinya Kenali, daerah ini disebut dengan Paksi Buay Belunguh. 3. Umpu Nyerupa memerintah daerah Sukau dengan Ibu Negeri Tapak Siring, daerah ini disebut dengan Paksi Buay Nyerupa. 4. Umpu Pernong memerintah daerah Batu Brak dengan Ibu Negeri Hanibung, daerah ini disebut dengan Paksi Buay Pernong. Sedangkan Si Bulan mendapatkan daerah Cenggiring namun kemudian Si Bulan berangkat dari Sekala Brak menuju kearah matahari hidup. Dan daerah pembagiannya digabungkan ke daerah Paksi Buay Pernong karena letaknya yang berdekatan. Suku bangsa Tumi yang lari kedaerah Pesisir Krui menempati marga marga Punggawa Lima yaitu Marga Pidada, Marga Bandar, Marga Laai dan Marga Way Sindi namun kemudian dapat ditaklukkan oleh Lemia Ralang Pantang yang datang dari daerah Danau Ranau dengan bantuan lima orang punggawa dari Paksi Pak Sekala Brak. Dari kelima orang punggawa inilah nama daerah ini disebut dengan Punggawa Lima karena kelima punggawa ini hidup menetap pada daerah yang telah ditaklukkannya. Agar syiar agama Islam tidak mendapatkan hambatan maka pohon Belasa Kepampang itu akhirnya ditebang untuk kemudian dibuat PEPADUN. Pepadun adalah singgasana yang hanya dapat digunakan atau diduduki pada saat penobatan SAIBATIN Raja Raja dari Paksi Pak Sekala Brak serta keturunan keturunannya. Dengan ditebangnya pohon Belasa Kepampang ini merupakan pertanda jatuhnya kekuasaan suku bangsa Tumi sekaligus hilangnya faham animisme di kerajaan Sekala Brak. Sekitar awal abad ke 9 Masehi para Saibatin di Sekala Brak menciptakan aksara dan angka tersendiri sebagai Aksara Lampung yang dikenal dengan Had Lampung. Ada dua makna didalam mengartikan kata Pepadun, yaitu: 1. Dimaknakan sebagai PAPADUN yang maksudnya untuk memadukan pengesahan atau pengakuan untuk mentahbiskan bahwa yang duduk diatasnya adalah Raja. 2. Dimaknakan sebagai PAADUAN yang berarti tempat mengadukan suatu hal ihwal. Maka jelaslah bahwa mereka yang duduk diatasnya adalah tempat orang mengadukan suatu hal atau yang berhak memberikan keputusan. Ini jelas bahwa fungsi Pepadun hanya diperuntukkan bagi Raja Raja yang memerintah di Sekala Brak. Atas mufakat dari keempat Paksi maka Pepadun tersebut dipercayakan kepada seseorang yang bernama Benyata untuk menyimpan, serta ditunjuk sebagai bendahara Pekon Luas, Paksi Buay Belunguh dan kepadanya diberikan gelar Raja secara turun temurun. Manakala salah seorang dari keempat Umpu dan keturunannya memerlukan Pepadun tersebut untuk menobatkan salah satu keturunannya maka Pepadun itu dapat diambil atau dipinjam yang setelah digunakan harus dikembalikan. Adanya bendahara yang dipercayakan kepada Benyata semata mata untuk menghindari perebutan atau perselisihan diantara keturunan keturunan Paksi Pak Sekala Brak dikemudian hari. Pada Tahun 1939 terjadi perselisihan diantara keturunan Benyata memperebutkan keturunan yang tertua atau yang berhak menyimpan Pepadun. Maka atas keputusan kerapatan adat dengan persetujuan Paksi Pak Sekala Brak dan Keresidenan, Pepadun tersebut disimpan dirumah keturunan yang lurus dari Umpu Belunguh hingga sekarang. [sunting] Perpindahan Warga Negeri Sekala Brak Seperti yang telah diuraikan sebelumnya semua suku bangsa Lampung, baik yang berada di daerah Lampung, Palembang, dan Pantai Banten berpengakuan berasal dari Sekala Brak. Perpindahan Warga Negeri Sekala Brak ini bukannya sekaligus melainkan bertahap dari waktu ke waktu yang dipengaruhi oleh beberapa peristiwa penting didalam sejarah seperti: 1. Ketika suku bangsa Tumi yang mendiami Sekala Brak terusir dan Skala Brak jatuh ketangan Paksi Pak Sekala Brak, hingga mereka menyebar kedaerah lain. 2. Perselisihan dan silang sengketa dikalangan keluarga yang mengakibatkan satu fihak meninggalkan Sekala Brak untuk mencari penghidupan ditempat lain. 3. Adanya bencana alam berupa gempa bumi yang memaksa sebagian Warga Negeri Sekala Brak untuk berpindah dan mencari penghidupan yang baru. 4. Adanya hubungan yang erat antara Kesultanan Banten dan Kebuayan Belunguh -Kenali, dimana dengan sengaja ditinggalkan disepanjang jalan beberapa orang suami istri untuk meluaskan daerah dan memudahkan perjalanan pulang pergi ke Banten. Sehingga berabad kemudian ditempat itu berdiri Pekon Pekon bahkan banyak yang sudah menjadi Marga. Hubungan inilah yang merupakan asal dari Cikoneng Pak Pekon di Pantai Banten. 5. Perpindahan juga terjadi disebabkan peraturan adat yang mengikat yang menetapkan semua hak hak adat jatuh atau diwarisi oleh Putera Tertua, sehingga anak anak yang muda dipastikan tidak sepenuhnya memiliki hak apalagi kedudukan tertentu didalam adat. Dengan cara memilih untuk pindah kedaerah yang baru maka dapat dipastikan mereka memiliki kedudukan dan tingkatan didalam adat yang mereka bentuk sendiri ditempat yang baru. Perpindahan penduduk dari Sekala Brak ini sebagian mengikuti aliran Way Komring yang dikepalai oleh Pangeran Tongkok Podang, untuk seterusnya beranak pinak dan mendirikan Pekon atau Negeri. Kesatuan dari Pekon Pekon ini kemudian menjadi Marga Atau Buay yang diperintah oleh seorang Raja atau Saibatin di daerah Komring –Palembang. Sebagian kelompok lagi pergi kearah Muara Dua, kemudian menuju keselatan menyusuri aliran Way Umpu hingga sampai di Bumi Agung. Kelompok ini terus berkembang dan kemudian dikenal dengan Lampung Daya atau Lampung Komring yang menempati daerah Marta Pura dan Muara Dua di Komring Ulu, serta daerah Kayu Agung dan Tanjung Raja atau Komring Ilir. Kelompok yang lain yang dipimpin oleh Puyang Rakian dan Puyang Nayan Sakti menuju ke Pesisir Krui dan menempati Pesisir Krui mulai dari Bandar Agung di selatan pesisir hingga Pugung Tampak dan Pulau Pisang di utara. Kelompok yang dipimpin oleh Puyang Naga Berisang dan Ratu Piekulun Siba menyusuri Way Kanan menuju ke Pakuan Ratu, Blambangan Umpu dan Sungkai Bunga Mayang di barat laut Lampung untuk meneruskan jurai dan keturunannya hingga meliputi sebagian utara dataran Lampung. Adipati Raja Ngandum memimpin kelompok yang menuju ke Pesisir Selatan Lampung Mengikuti aliran Way Semangka hingga kehilirnnya di Kubang Brak. Dari Kubang Brak sebagian rombongan ini terus menuju kearah Kota Agung, Talang Padang, Way Lima hingga ke selatan Lampung di Teluk Betung, Kalianda dan Labuhan Maringgai. Daerah Pantai Banten yang merupakan daerah Cikoneng Pak Pekon adalah wilayah yang diberikan sebagai hadiah kepada Umpu Junjungan Sakti dari Kenali -Buay Belunguh setelah menumpas kerusuhan yang diakibatkan oleh Si Buyuh. Sebagian lagi yang dikepalai oleh Menang Pemuka yang bergelar Ratu Di Puncak menyusuri sepanjang Way Rarem, Way Tulang Bawang dan Way Sekampung. Menang Pemuka atau Ratu Di Puncak memiliki tiga orang istri, istri yang pertama. berputera Nunyai, dari istri kedua memiliki dua orang anak yaitu seorang putera yang diberi nama Unyi dan seorang puteri yang bernama Nuban, sedangkan dari istri ketiga yang berasal dari Minangkabau memiliki seorang putera yang bernama Bettan Subing. Jurai Ratu Di Puncak inilah yang menurunkan orang Abung. Sedangkan Tulang Bawang adalah keturunan dari Indarwati yang Bergelar Putri Si Buay Bulan yang pada awalnya bertahta di Cenggiring Sekala Brak. [sunting] Ketetapan Adat Tentang Pepadun dan Hirarki Adat dalam Kepaksian Seperti telah diterangkan terdahulu Pepadun dibuat dari Belasa Kepampang yang dibuat sedemikian rupa menjadi singgasana tempat bertahtanya Raja yang dinobatkan di Paksi Pak Sekala Brak. Ketetapan adat bahwa hanya keturunan yang lurus dan tersulung dari Paksi Pak Sekala Brak yang berhak untuk dapat duduk diatas Pepadun itu dalam gawi penobatan Raja sebagai Saibatin. Dengan demikian adat Pepadun seperti yang terdapat di daerah Lampung lainnya tidak seperti daerah asalnya di Sekala Brak. Pertimbangan untuk menaikkan atau menurunkan pangkat adat seseorang dilakukan dalam permufakatan sidang adat dengan memperhatikan kesetiaan seseorang kepada garis dan aturan adat. Jika seseorang dinilai telah memenuhi syarat dan mematuhi garis, ketentuan dan aturan adat, untuk seterusnya keturunannya dapat dipertimbangkan untuk dinaikkan setingkat pangkat adatnya. Namun jika yang terjadi sebaliknya kemungkinan untuk keturunannya pangkat adat itu tetap atau bahkan diturunkan. Pertimbangan yang kedua untuk menaikkan pangkat adat seseorang adalah dengan melihat jumlah bawahan dari seseorang yang akan dinaikkan pangkat adatnya. Seseorang yang yang menyandang pangkat adat atau Gelaran yang disebut ADOK harus memiliki bawahan yang berbanding dengan kedudukan pangkat adatnya. Tingkatan tertinggi dalam adat adalah Saibatin Suntan. Untuk dapat mencapai Gelaran atau Adok dan kedudukan atau pangkat adat ditentukan oleh berapa banyak bawahan atau pengikut dari seseorang. Hirarki Adat dalam Kepaksian Sekala Brak dari yang tertinggi sampai yang terendah adalah: 1. Suntan 2. Raja 3. Batin 4. Radin 5. Minak 6. Kemas 7. Mas Petutughan atau panggilan dalam Masyarakat Adat Lampung adalah berdasarkan hirarki seseorang didalam adat. Untuk panggilan kakak adalah Pun dan Ghatu untuk Suntan, Atin untuk Raja, Udo Dang dan Cik Wo untuk Batin, Udo dan Wo untuk Radin, Udo Ngah dan Cik Ngah untuk Minak, Abang dan Ngah untuk Mas serta kakak untuk Kemas. Sedangkan panggilan untuk orang tua adalah Akan dan Ina Dalom untuk Suntan, Aki dan Ina Batin untuk Raja, Ayah dan Ina Batin untuk Batin sedangkan untuk Radin, Mas dan Kimas menggunakan panggilan Mak dan Bak. Panggilan kepada setingkat panggilan orang tua seperti paman dan bibi adalah; Pak Dalom dan Ina Dalom untuk Suntan, Pak Batin dan Ina Batin untuk Raja, Tuan Tengah- dan Cik Tengah untuk Batin, Pak Balak dan Ina Balak untuk Radin, Pak Ngah dan Mak Ngah untuk Minak, Pak Lunik dan Ina Lunik untuk Mas serta Pak Cik dan Mak Cik untuk Kemas. Panggilan untuk kakek-nenek adalah Tamong Dalom dan Kajong Dalom untuk setingkat Suntan, Tamong Batin dan Kajong Batin untuk setingkat Raja dan Batin sedangkan untuk Radin, Minak, Mas dan Kemas menggunakan panggilan Tamong dan Kajong saja. Gelaran atau Adok -DALOM, SUNTAN, RAJA, RATU, panggilan seperti PUN dan SAIBATIN serta nama LAMBAN GEDUNG hanya diperuntukkan bagi Saibatin dan keluarganya dan dilarang dipakai oleh orang lain. Dalam garis dan peraturan adat tidak terdapat kemungkinan untuk membeli Pangkat Adat, baik dengan Cakak Pepadun atau dengan cara cara lainnya terutama di dataran Skala Brak sebagai warisan resmi dari kerajaan Paksi Pak Sekala Brak. Tentang kepangkatan seseorang dalam adat tidaklah dapat dinilai dari materi dan kekuatan yang dapat menaikkan kedudukan seseorang didalam lingkungan adat, melainkan ditentukan oleh asal, akhlak dan banyaknya pengikut seseorang dalam lingkungan adat. Bilamana ketiganya terpenuhi maka kedudukan seseorang didalam adat tidak perlu dibeli dengan harta benda atau diminta dan akan dianugerahkan dengan sendirinya. Kesempatan untuk menaikkan kedudukan seseorang didalam adat dapat pula dilaksanakan pada acara Nayuh atau Pernikahan, Khitanan dan lain lain. Pengumuman untuk Kenaikan Pangkat ini, dilaksanakan dengan upacara yang lazim menurut adat diantara khalayak dengan penuh khidmat diiringi alunan bunyi Canang disertai bahasa Perwatin yang halus dan memiliki arti yang dalam. Bahasa Perwatin adalah ragam bahasa yang teratur, tersusun yang berkaitan dengan indah dan senantiasa memiliki makna yang anggun, ragam bahasa ini lazim digunakan dilingkungan adat dan terhadap orang yang dituakan atau dihormati. Sedangkan Bahasa Merwatin adalah ragam bahasa pasaran yang biasa digunakan sehari hari yang dalam perkembangannya banyak dipengaruhi oleh bahasa bahasa lain. Prosesi kenaikan seseorang didalam adat dihadiri oleh Saibatin Suntan atau Perwakilan yang ditunjuk beserta para Saibatin dan Pembesar lainnya. Dari rangkaian kata kata dalam bentuk syair dapat disimak ungkapan “Canang Sai Pungguk Ghayu Ya Mibogh Di Dunia Sapa Ngeliak Ya Nigham Sapa Nengis Ya Hila” Terjemahannya bebasnya bermakna “Bunyi Gong Laksana Suara Pungguk Yang Syahdu Merayu, Gemanya Terdengar Keseluruh Dunia, Siapa Yang Melihat Ia Terkesima Dan Rindu, Siapa Yang Mendengarnya Ia Akan Terharu”. Ini bermakna bahwa pengumuman kenaikan kedudukan seseorang didalam adat telah diumumkan secara resmi. Tentang adanya penggunaan Pepadun di daerah Lampung lainnya dimana kedudukan didalam adat itu dapat dibeli atau menaikkan kedudukan didalam adat dengan mengadakan Bimbang Besar. Cakak Pepadun di wilayah ini dapat dianalisa awal pelaksanaannya sebagai berikut –Warga Negeri yang memiliki hubungan genealogis dari salah satu Paksi Pak Sekala Brak dan beberapa kelompok pendatang dari daerah lain yang menempati wilayah yang baru ini tentu jauh dari pengaruh Saibatin serta Garis, Peraturan, dan Ketentuan adat yang berlaku dan mengikat. Ditempat yang baru ini tentu dengan sendirinya harus ada Pemimpin dan Panutan yang ditaati oleh kelompok kelompok ditempat baru itu untuk membentuk suatu komunitas baru dan orang yang dipilih sebagai Pimpinan Komunitas ini dipastikan orang yang meiliki kekayaan dan kekuatan untuk dapat melindungi komunitasnya. Karenanya pada daerah Lampung tertentu dapat saja seseorang yang tidak memiliki trah bangsawan mengangkat dirinya menjadi pemimpin atau kepala adat dengan kompensasi tertentu. Cara cara pengangkatan diri ini mengambil contoh penobatan Saibatin Raja dari daerah asalnya Paksi Pak Sekala Brak, pada masa berikutnya peristiwa Cakak Pepadun telah menjadi kebiasaan dan diteruskan sampai sekarang. Di wilayah baru ini rupanya tidak ada larangan tentang Pangkat Adat dengan melihat kenyataan yang ada bahwa Gelaran Gelaran atau Adok yang Sakral dan dipegang teguh di Paksi Pak Sekala Brak ternyata bahkan menjadi suatu gelaran umum di daerah ini. Setelah soal naik Pepadun dengan tidak ada dasar ini menjadi suatu perlombaan yang hebat dikalangan khalayak, kesempatan ini digunakan oleh pasa penyimbang untuk mencari kekayaan dan setelah itu meningkat sedemikian rupa hingga mendatangkan kerugian yang besar bagi khalayak didalam mengadakan Bimbang Besar. Keadaan ini dimanfaatkan oleh Pemerintah Belanda dengan memfasilitasi tindakan tindakan kearah ini. Pada zaman imperialis hal ini dimanfaatkan oleh kaum imperialis dengan memecah belah Bangsa Lampung sehingga perbedaan yang ada digunakan sebagai umpan untuk memperuncing pertentangan diantara Bangsa Lampung sendiri terutama didalam Adat. Belanda menggantikan kedudukan Raja dengan kedudukan sebagai Pesirah. Bentuk pemerintahan yang tadinya dijalankan dalam tatanan kemurnian dan keluhuran Adat perlahan diarahkan untuk mengikuti kepentingan Belanda. [sunting] Pembagian Wilayah Lampung Berdasarkan Way Masyarakat Lampung hidup teratur dengan berpegang kepada norma dan adat perniti baik yang tertulis dalam huruf Lampung Kuno maupun secara lisan secara turun temurun. Kehidupan kemasyarakatan diatur dengan sistem kekerabatan yang bersifat Genealogis Patrilineal dimana pemerintahan dilakukan secara adat terutama yang mengatur sistem mata pencaharian hidup, sistem kekerabatan, kehidupan sosial dan budaya. Secara Harfiah Buway (Bu-Way) berarti pemilik air atau pemilik daerah kekuasaan berdasarkan daerah aliran air atau sungai (Diandra Natakembahang:2005). Pembagian daerah dan wilayah berdasarkan sungai sungai atau way yang ada di Lampung sehingga menjadi beberapa Marga Atau Buway, pembagian ini dimaksudkan agar tidak terjadi perselisihan antar marga atau kebuayan. Pembagian wilayah ini diatur oleh Umpu Bejalan Di Way. A. Wilayah Kekuasaan Kepaksian inti Paksi Pak Sekala Brak: 1. Way Selalau 2. Way Belunguh 3. Way Kenali 4. Way Kamal 5. Way Kandang Besi 6. Way Semuong 7. Way Sukau 8. Way Ranau 9. Way Liwa 10. Way Krui 11. Way Semaka 12. Way Tutung 13. Way Jelai 14. Way Benawang 15. Way Ngarip 16. Way Wonosobo 17. Way Ilahan 18. Way Kawor Gading 19. Way Haru 20. Way Tanjung Kejang 21. Way Tanjung Setia B. Wilayah Kekuasaan Penyimbang Punggawa Melinting: 1. Way Meringgai 2. Way Kalianda 3. Way Harong 4. Way Palas 5. Way Jabung 6. Way Tulung Pasik 7. Way Jepara 8. Way Kambas 9. Way Ketapang 10. Way Limau 11. Way Badak 12. Way Pertiwi 13. Way Putih Doh 14. Way Kedondong 15. Way Bandar Pasir 16. Way Punduh 17. Way Pidada 18. Way Batu Regak 19. Way Berak 20. Way Kelumbayan 21. Way Peniangan C. Wilayah Kekuasaan Penyimbang Punggawa Pubiyan Telu Suku: 1. Way Pubiyan 2. Way Tebu 3. Way Ratai 4. Way Seputih 5. Way Balau 6. Way Penindingan 7. Way Semah 8. Way Salak Berak 9. Way Kupang Teba 10. Way Bulok 11. Way Latayan 12. Way Waya 13. Way Samang 14. Way Layap 15. Way Pengubuan 16. Way Sungi Sengok 17. Way Peraduan 18. Way Batu Betangkup 19. Way Selom 20. Way Heni. 21. Way Naningan D. Wilayah Kekuasaan Penyimbang Punggawa Sungkay Bunga Mayang: 1. Way Sungkay 2. Way Malinai 3. Way Tapus 4. Way Tapus 5. Way Ulok Buntok 6. Way Tapal Badak 7. Way Kujau 8. Way Surang 9. Way Kistang 10. Way Raman Gunung 11. Way Rantau Tijang 12. Way Tulung Selasih 13. Way Tulung Biuk 14. Way Tulung Maus 15. Way Tulung Cercah 16. Way Tulung Hinduk 17. Way Tulung Mengundang 18. Way Kubu Hitu 19. Way Pengacaran 20. Way Cercah 21. Way Pematang Hening E. Wilayah Kekuasaan Penyimbang Punggawa Buay Lima Way Kanan: 1. Way Umpu 2. Way Besay 3. Way Jelabat 4. Way Sunsang 5. Way Putih Kanan 6. Way Pengubuan Kanan 7. Way Giham 8. Way Petay 9. Way Hitam 10. Way Dingin 11. Way Napalan 12. Way Gilas 13. Way Bujuk 14. Way Tuba 15. Way Baru 16. Way Tenong 17. Way Kistang 18. Way Panting Kelikik 19. Way Kabau 20. Way Kelom 21. Way Peti F. Wilayah Kekuasaan Penyimbang Punggawa Abung Siwo Mego: 1. Way Abung 2. Way Melan 3. Way Sesau 4. Way Kunyaian 5. Way Sabu 6. Way Kulur 7. Way Kumpa 8. Way Bangik 9. Way Babak 10. Way Tulung Balak 11. Way Galing 12. Way Cepus 13. Way Muara Toping 14. Way Terusan Nunyai 15. Way Pematang Hening 16. Way Banyu Urip 17. Way Candi Sungi 18. Way Tulung Biuk 19. Way Tulung Pius 20. Way Umban 21. Way Guring G. Wilayah Kekuasaan Penyimbang Punggawa Mego Pak Tulang Bawang: 1. Way Rarem 2. Way Gedong Aji 3. Way Penumangan 4. Way Panaragan 5. Way Kibang 6. Way Ujung Gunung 7. Way Nunyik 8. Way Lebuh Dalom 9. Way Gunung Tukang 10. Way Pagar Dewa 11. Way Rawa Panjang 12. Way Rawa Cokor 13. Way Tulung Belida 14. Way Karta 15. Way Gunung Katun 16. Way Malai 17. Way Krisi H. Wilayah Kekuasaan Penyimbang Punggawa Komering: 1. Way Komering 2. Beserta anak sungainya Sumber : Wikipedia Diposkan oleh FACHRUDDIN M. DANI di 11:00 Tidak ada komentar: Kirimkan Ini lewat EmailBlogThis!Berbagi ke TwitterBerbagi ke Facebook TAMBLING JADI WISATA MENDUNIA (Habis) OBJEK Wisata Alam Tampang-Belimbing (Tambling) terletak di ujung selatan Pulau Sumatera-Taman Nasional Bukit Barisan Selatan (TNBBS) bakal menjadi kawasan wisata mendunia. Dalam laporan perjalanan edisi pertama, Tambling banyak menyimpan flora dan fauna yang tidak dimiliki daerah lain. Wartawan Lampung Post, Iskandar Zulkarnain, melaporkan hasil kunjungannya dalam catatan terakhir dari dua tulisan. Berikut catatannya. --------------------------------- TAMPANG BELIMBING--Jika dilihat dari udara, kawasan ini sungguh menakjubkan. Daerah yang dikeliling laut dan ditumbuhi ribuan jenis flora dan didiami ribuan hewan dilindungi membuat Tambling menjadi mahal dan "tertutup" bagi pemburu atau pencinta alam. Decak kagum itu keluar dari mulut Dubes AS Cameron R. Hume saat dia bersama 15 duta besar dan perwakilan negara sahabat mengunjungi Tambling Wildlife Nature Conservation (TNWC). TNWC sendiri dikelola oleh Bos Artha Graha, Tommy Winata. "Kawasan Tambling sangat indah karena alamnya menyimpan ribuan jenis flora dan satwa liar langka. Hutannya terjaga dan pengunjung dapat menikmatinya nanti," kata Cameron R. Hume. Itu pun juga disampaikan oleh Dubes Lebanon Victor Zmeter. Keinginan dubes tadi pun, disambut baik Tommy. Namun bos Artha Graha meminta komitmen pemerintah daerah dan masyarakat untuk terus menjaga kelestarian kawasan tersebut. "Hutan dan hewan harus dilindungi. Jangan sampai dibuka akan mematikan kehidupan flora dan fauna. Biarkanlah kawasan ini hidup dengan sendirinya," kata Tommy. Dia mengaku menghabiskan dana miliaran rupiah melakukan konservasi lingkungan di kawasan Tampang Belimbing. Usai menikmati kerang panggang, rombongan dubes menaiki mobil berburu menuju menara mercusuar. Menara setinggi 70 meter itu dibangun Belanda pada 1879, pada masa pemerintahan Z.M. Willem III. Di situ kami melihat kejayaan Belanda, masih berdiri kokoh menara dengan bangunan pendukung lainnya. Di sisi kanan-kiri kawasan menara, kami melihat ratusan rusa yang hilir mudik masuk dalam hutan. Saya pun menyaksikan bagaimana, seorang dubes turun naik mobil berburu dengan keringat yang mengucur dari tubuhnya, hanya ingin melihat dari dekat, flora dan fauna yang tumbuh dan hidup di kawasan Samudera Hindia itu. Festival Krakatau Kunjungan dubes ini ke Tambling, menurut Gubernur Sjachroedin, merupakan ajang promosi pariwisata dan menjadi salah satu kegiatan menyukseskan tahun kunjungan wisata Lampung 2009 dalam rangkaian Festival Krakatau. Lampung, kata Gubernur, memiliki TNBBS. Kerusakan TNBBS telah mencapai 40 persen. "Para duta besar diajak untuk melihat kondisi TNBBS agar mereka mau membantu pemeliharaannya," kata dia. Perjalanan ke Tambling memang sangat mengesankan bagi duta besar. Dubes Lebanon mengatakan negaranya hidup dan dibiayai dari hasil kunjungan wisata. "Kami tidak mempunyai cukup sumber daya alam seperti Indonesia. Indonesia bisa mencontoh Lebanon memperbesar pendapatan negara melalui wisata. Tambling ini bisa juga dinikmati wisatawan dan dibuka untuk umum," kata Victor Zmeter. Setelah menikmati mercusuar dan pantai di Samudera Hindia pada pukul 16.30, rombongan meninggal kawasan itu menuju lapangan terbang untuk mengakhiri penjelajahan kawasan TNWC. Sebelum pulang ke Bandara Radin Inten II, Bandar Lampung, dengan menggunakan pesawat cassa dan helikopter lagi, dubes dan Tommy pun saling bertukar cendera mata serta diabadikan dengan foto bersama. Diguyur hujan gerimis, satu per satu pesawat yang ditumpangi dubes meninggalkan Tambling dengan sejuta kenangan agar dapat membawa wisatawan dan investor untuk menamankan serta ikut mendanai kelestarian hutan di kawasan hutan di Provinsi Lampung. n M- Lampost 23 Agustus 2009 Diposkan oleh FACHRUDDIN M. DANI di 09:54 Tidak ada komentar: Kirimkan Ini lewat EmailBlogThis!Berbagi ke TwitterBerbagi ke Facebook Rabu, 19 Agustus 2009 KETUA DPRD RIK BUPATI LAMPUNG TIMUR SELAHOKAN Radu ruwa kali Mamak Kenut ngebaca berita hinno kidang ia masih mak nemon. Masa wat Ketua DPRD rik Bupati selahokan injuk sanak lunik. Di kesaka no Bupati Lampung Tmur hiyau mak ratong waktu Ia ni kehaga ko ratong andah ni Ketua DPRD untuk nyappai ko pedato pertanggung jawaban. Alasan mewnapi mak ratong yaddo mana Bupati mak massa undangan hana. No tanno Bupati ni kain tian mulang mana ia ratong padehal ia mak ni kehagakon anggota DPRD hadir hani Ketua DPRD. Mawat munih ... jo undangan na hani Bupati. Kidang nyak ngerasa nanda tangan surat hinno ... timbal ni Ketua DPRD Jadi hijjo surat undangan anjak ipa ... ? hani Bupati. Induh ... ! hani Ketua DPRD. Na lahok ... lahok nihhan terawwa so ... Lahok ... pimpinan tanno jo ramik sai injuk sanak lunik. Tagan ko ... induh jimmoh induh sawai terawwa burrik luwot. Lahok ram ... lahok. Diposkan oleh FACHRUDDIN M. DANI di 22:02 Tidak ada komentar: Kirimkan Ini lewat EmailBlogThis!Berbagi ke TwitterBerbagi ke Facebook Senin, 17 Agustus 2009 UPACARA DI BAH WAY Kik salah satu marga ram Buway Bejalan di Way, lain lagi acara dalam rangka memperingati detik detik kemerdekaan 17 Agustus 2009. Mak kurang anjak 2.861 tian sai nahan nyelom turuk di upacara hinno, sai ti selenggarako di pantai Malalayang Menado Selain ranno ramik ni tukang selom lokal, hani tian wat munih tukang selom VIP, wat tian 76 tukang selom VIP. Di loim upacara hinno hani Kepala Dinas Penerangan Angkatan Laut Laksamana Pertama TNI Iskandar Sitompul "uat minih pejabat na" Di lom upacara sai ti adako di lom way hinno Hani iskandar Bertindak sebagai inspektur upacara yhaddo Wakil Kepala Staf Angkatan Laut, Laksamana Madya TNI Moekhlas Sidik, dan komandan upacara Kadispenal, Laksamana Pertama TNI Iskandar Sitompul. Jadi induh diya rappa hana tian jo upacara, api kik selom selussur injuk ram tumbai di pekon atau selom makai alat, attanan ku makai alat, mana kik selom selussur injuk ram tumbai paling kuat ikah papira menit. Atau ija ram nyuba ya di wau tippon, atau way semaka. Diposkan oleh FACHRUDDIN M. DANI di 20:47 Tidak ada komentar: Kirimkan Ini lewat EmailBlogThis!Berbagi ke TwitterBerbagi ke Facebook MAMAK KENUT "MERDEKA" Lamban ni mamak kenut tanno lelawa hodeng na, ki pak lamban na radu burak kidang mana ti cet handak jadi keliaan inju, baru luwot. Mamak Kenut ngecet lamban semakkung semakkung ratong musim penjanuh, jukuk sai biasanya radu injuk pullan ngura, tanno rata ulih ni kemarau pira bulan hijjo. Lamban ni Mamak Kenut tanno lelawa terangnya, kelia-an anjak duara. lain hak hinno gawoh Mamak Kenut juga nguta lamban, kuta ti cat handak munih. Induh anjak ipa ni Mamak kenut, Ia munih nyani gapura sai ti hias makai bulung ngura ni kepala. Bendera sangon radi ni pasang na anjak tanggal 10 Agustus 2009. Rupanya mamak kenut temon temon haga ngeraya ko 17 Agustus tahun hijjo sumang jak tahun tahun semakkung na. Kidang wat bada cutik, Kepala Sekula sai letak na mawat jaoh jak lamban ni Mamak Kenut keruwa girah kelebonan cat rik bendera marah putih. Ia nuduh Mamak Kenut sai ngakuk. Kidang Mamak kenut mak ngaku, cat kemanjo hani mamak kenut ku halu anjak peyuyyuhan, radu ni tok ko tian, jadi ku udak mana ku liak isi na lagi lamon. ranno munih bendera ... kuliah bendera hijjo radu ni tok ko tian di peyuyuhan. Salah kuddo kik nyak ngudok barang pengetoaan. Hani kepala Sekolah ... bendera hinno ni kebang ko angin, cat kemanno lupa nguruk ko ya. Salah kutti hani Mamak Kenut. Kik kutti mak rila akuk bendera hinno rik lekak kutti luwot cat sai radu nandok di sassai, kidang awas kik sassai ku cadang. Ya kemula na sekula ti gawangi. Kidang sekula hinno gila lalawa munih lamon ni yuyyuh na. Tengebah ni sekula rappa peyuyyuhan. Mamak Kenut mak dapok ti salahkon. Diposkan oleh FACHRUDDIN M. DANI di 20:17 Tidak ada komentar: Kirimkan Ini lewat EmailBlogThis!Berbagi ke TwitterBerbagi ke Facebook TRAVELING LIMA JAM MENJELAJAH BELIMBING OBJEK Wisata Alam Tampang-Belimbing (Tambling) terletak di ujung selatan Pulau Sumatera-Taman Nasional Bukit Barisan Selatan (TNBBS). Kawasan ini termasuk dalam wilayah Kabupaten Tanggamus (Tampang) dan Kabupaten Lampung Barat (Belimbing). Wartawan Lampung Post, Iskandar Zulkarnain, melaporkan kunjungan bersama 15 duta besar rangkaian kegiatan Festival Krakatau XIX, akhir Juli lalu. Berikut catatannya. --------------------------------- TAMPANG BELIMBING--Kawasan ini dapat dicapai melalui laut dan juga udara. Kalau melalui laut dengan menggunakan kapal motor laut ke Tampang selama empat jam dan ke Belimbing selama enam jam. Jika melalui udara dapat ditempuh dengan pesawat kecil jenis cassa dari Bandara Radin Inten II, Bandar Lampung, langsung ke Belimbing selama 30 menit. Sedangkan dengan helikopter selama 45 menit. Dalam sejarah Festival Krakatau, kali pertama ini, kawasan wisata alam "dijual" ke peserta mancanegara. Sedikitnya 15 duta besar (dubes) dan utusan perwakilan negara-negara sahabat mendapat kehormatan dari Gubernur Lampung Sjachroedin Z.P. dan bos Artha Graha Tommy Winata mengunjungi Tambling. Usai mengikuti pembukaan Festival Krakatau XIX di PKOR Way Halim, Bandar Lampung, pekan terakhir Juli lalu, Sabtu (25-7), tamu Lampung ini menggunakan bus menuju Bandara Radin Inten II. Ikut dalam rombongan itu antara lain Dubes Amerika Serikat (AS) Cameron R. Hume, Dubes Lebanon Victor Zmeter, Dubes Jerman Paul Freiherr Von Malzahn, Dubes Turki Ali Kihcarslan Toyus, Dubes Qatar Jasin Jumat, Dubes Suriname Angelic Del Castilho, Dubes Afghanistan Bismillah Bismil, Dubes Brunei Darussalam Datok Harimau Padang, staf perwakilan dari negara Singapura, Taiwan. Perjalanan menuju bandara, pemandu wisata memperkenalkan sejumlah tempat-tempat bersejarah di Kota Tapis Berseri ini. Sampai di bandara, tiga pesawat cassa, dua helikopter Puma dan TNI AU sudah siap. Satu per satu pesawat take off sekitar pukul 11.30. Saya bersama mantan Ketua Mahkamah Konstitusi (MK) Jimly Assidiqie, Kepala Dinas Kehutanan Lampung Arinal Djunaidi, dan Kepala Dinas Pertanian dan Tanaman Pangan Hanan menumpang heli milik TNI AU. Selama 45 menit mengudara, tibalah kami di atas kawasan Tambling. Pohon dari berbagai jenis terlihat dari atas. Beberapa menit kemudian, kami pun mendarat di Lapangan Terbang Tambling beralas rumput yang ditata rapi oleh Artha Graha. Rombongan dubes disambut Tommy Winata. Dengam wajah dan senyum semringah, dubes dan Tommy saling berjabat tangan berjalan menuju vila. Di sisi kanan kiri, tamu disambut pekikan burung dan ringkik kuda. Jauh di pinggiran hutan ada puluhan rusa dan kerbau hutan. Kami sudah memasuki kawasan Tambling Wildlife Nature Conservation (TNWC) Lampung Barat. Flora dan Fauna Kawasan Tampang-Belimbing terdiri ekosistem hutan pantai sampai hutan hujan dataran rendah yang relatif masih asli. Ini merupakan habitat penting bagi berbagai jenis flora penyusun hutan pantai dan hutan hujan dataran rendah, jenis-jenis satwa liar langka seperti rusa (Cervus unicolor), kerbau liar (Buba/us bubalis), dan mentok rimba (Caerina sp). Di muara Way Sleman terdapat pulau endapan yang didoininasi oleh jenis Nypa fruticans dan merupakan habitat bagi populasi kalong yang jumlahnya ribuan ekor. Lobster dan buaya banyak hidup di kawasan tersebut. Selain itu dapat dijumpai pantai pasir yang panjang dan indah, pantai karang Sawang Bajau, Savana Kobakan Bandeng, Way Sleman, Way Blambangan, Danau Menjukut yang dipisahkan dengan laut hanya oleh pasir pantai selebar puluhan meter, mercusuar setinggi 70 meter berdiri di zaman penjajahan Belanda, habitat penyu laut di Penipahan dan enklave Pemekahan. Di kawasan hutan di Tambling itu terdapat dua perkampungan di dalam hutan (enklave) yang telah dihuni warga sejak tahun 1940-an. Di Dusun Pengekahan, Desa Way Haru, Kecamatan Bengkunat Belimbing, dalam areal hutan TNBBS itu, tinggal sedikitnya 164 KK (500 jiwa) warga yang belum dipindahkan dan masih tinggal di sana. Pesona Tambling Di kawasan ini dapat dilakukan berbagai kegiatan olahraga air (swimming, surfing, snorkeling, diving), foto hunting, penjelajahan hutan dan pantai, susur sungai, pengamatan flora fauna, memancing, safari malam melihat ratusan rusak berjalan menyusuri hutan dapat dilakukan. Kawasan wisata ini dikelola Artha Graha. Tommy, bos Artha Graha, diberikan lahan 100 hektare sesuai SK sejak 1992. Di situ, tersedia sarana-prasarana yang cukup lengkap, di antaranya dermaga, air strip sepanjang 1,5 km, shelter, empat unit cottage, guest house, kendaraan roda empat, kendaraan roda dua, kuda, speed boat, kapal motor laut bronco, restoran, pondok kerja, pos jaga, dan jalan setapak. Sekolah Harimau Matahari menyengat, tetapi hawa pegunungan membuat silir. Tetamu asing dubes yang ingin tahu isi hutan naik jip modifikasi dengan kursi di atas kap mengeliling kawasan TNWC. Tempat pertama yang dikunjungi adalah lokasi penglepasliaran harimau sumatera (Panthera tigris Sumatrae) atau sekolah harimau. Di sini, kita melihat bagaimana harimau dijinakan dan bagaimana pula raja hutan itu memangsa hewan untuk dimakan. Kepada Dinas Kehutanan Lampung Arinal Djunaidi mengatakan Artha Graha dipercaya juga oleh Departemen Kehutanan ikut mengawasi lima ekor harimau Sumatera asal Aceh Selatan. "Hewan itu untuk dijinakkan agar tidak buas dan memakan manusia. Sebelumnya, ada dua dari lima harimau diberi nama Pengeran dan Agam dilepas di hutan TNBBS. Kini Artha Graha masih menjinakkan empat ekor harimau lagi, yang diberi nama Buyung, Ucok, Panti, dan satu lagi harimau didatangkan dari Jambi bernama Salma," kata Arinal. Ada danau yang menyimpan ribuan kerang (sea food) yang sengaja dikembangbiakkan di sungai tersebut. Tetamu para dubes itu pun menikmati kerang yang dimasak di atas panggangan api alami hanya dengan bumbu kecap, saus, dan sambal botol. "Kawasan Tambling sangat indah karena alammnya menyimpan ribuan jenis flora dan satwa liar langka. Hutannya terjaga dan pengunjung dapat menikmatinya nanti," kata Dubes AS Cameron R. Hume di sela-sela kunjungannya. Jimly pun menginginkan Tambling dibuka untuk umum, dan daerah lain dapat mencontoh Tambling sebagai kawasan untuk dilindungi. "Pengusaha seperti Pak Tommy, tidak hanya mencari keuntungan dari usaha. Namun dia juga ikut memikirkan kelestarian alam di tengah global warming," kata dia. n M-1 Lamp[ost 16 Agustus 2009 Diposkan oleh FACHRUDDIN M. DANI di 20:10 Tidak ada komentar: Kirimkan Ini lewat EmailBlogThis!Berbagi ke TwitterBerbagi ke Facebook Sabtu, 15 Agustus 2009 SMS MAMAK KENUT 15 AGUSTUS 2009 1.”Buhung Balak” kik ram ngucak kon metamat lawan tian sai sakik, kidang mak nihan wat tatulung ram lawan tian. 2.Ram ni cawakon hulun kelemohan lain mana mak kedehol minjak rik buiwak iwak. Kidang ni cawakon tian lemoh mak bedaya kik ram mak mengedok rasa kahut rik tamat lawan tian sai lagi rituk. 3.Kik ram ngedapok kon sai keriangan di hati, ratti na ram radu ngetok kon seratuis suya bada. 4.Lamon tantang di lom hurik, kidang lain rabai sai ti perallu ko, sai paling penting yaddo dia pemahaman. 5.Untuk mencapai cita cita ram perallu ngeguwaikon hippa sai ram kedehol ngeguwai ko ya, dang nihan ram ngeguwai kon api api sai ram mak kejiwaan. Diposkan oleh FACHRUDDIN M. DANI di 18:00 Tidak ada komentar: Kirimkan Ini lewat EmailBlogThis!Berbagi ke TwitterBerbagi ke Facebook TUJAH Nuansa Di saat orang berupaya membersihkan diri bersama Ramadan, menjelang Lebaran, Mamak Kenut malah membaca kalimat, "Syamsul melaporkan Ismet karena berusaha menunjahnya (menusuk, red). Tapi korban berhasil mengelak," di koran. Mamak Kenut tak hendak membahas siapa Syamsul, siapa Ismet, siapa yang mengatakan itu, mengapa dan bagaimana terjadinya; meskipun orang-orang itu petinggi-petinggi di Negarabatin. Soal yang itu, biarlah aparat yang menyelesaikannya. Mamak Kenut hanya tidak suka dengan kosakata ini. Kosa kata "tujah" menjadi pendamping kata "pagas". Mamak Kenut tidak terlalu paham perbedaan kedua kata ini. Tapi Mat Puhit bilang, perbedaannya terletak pada cara memegang dan cara menusukkan atau menikamkan belati (di Negarabatin orang biasa menyebutnya dengan cap geghpu) kepada lawan. Bagaimana persisnya, Mamak Kenut dan Mat Puhit tak bisa menggambarkan. Barangkali, pesilek (pesilat) yang bisa memperagakan cara nujah dan magas. Tapi, tak semata pesilek saja yang bisa nujah dan magas. Mamak tak terlalu suka dengan budaya kekerasan bernama tujah dan pagas ini, meskipun ini pernah menjadi kebiasaan orang di Negarabatin jika merasa tersinggung atau "piil"-nya terinjak-injak. Benar, tujah dan pagas adalah budaya kekerasan di Negarabatin. Suatu waktu, orang-orang Negarabatin memang tidak akan merasa tenang berjalan-jalan tanpa cap geghpu ke mana pun mereka pergi. Buat jaga diri, belati selalu terselit di pinggang ke mana pun perginya. Begitu alasan yang sering Mamak Kenut dengar. "Tapi itu kan dulu. Sekarang mungkin masih ada yang begitu. Tapi sangat sedikit," kata Minan Tunja membela diri jika ada orang membuat streotype terhadap orang-orang Negarabatin yang kasar, beringasan, dan suka dengan kekerasan untuk hal-hal sepele saja. "Tapi nggak bisa dipukul rata semua orang Negarabatin seperti itu," kata Pithagiras mencoba menjelaskan bahwa orang-orang Negarabatin juga bisa sangat ramah, terbuka, dan dapat menerima siapa pun tanpa merasa terganggu dan tanpa disertai kecurigaan yang tak perlu. Radin Mak Iwoh misalnya, meskipun dengan nada marah-marah karena sedikit naik darah akibat pegawai yang bekerja asal-asalan, akan berkata, "Nggak. Saya nggak maghah. Ngapain maghah-maghah. Saya ini memang begini. Suara saya kadang memang keras. Tapi itu kan untuk kebaikan kita semua. Kalian kan anak-anak saya juga." "Nggak marah. Kok kenceng begitu," biasanya Udien yang nyeletuk. Kalau udah begitu, Radin Mak Iwoh segera menurunkan volume suaranya dan berujar, "Tadi itu saya nggak maghah. Cuma sedikit kesel aja. Tapi saya kan nggak punya rasa dendam." Kembali ke budaya kekerasan tadi, teman Mamak Kenut--nggak enak nyebut namanya--dulu memang paling suka sesumbar. "Awas ku-pagas niku kanah (Awas, kutusuk kau nanti)" atau "Ngilu titujah nihan jelma sedi" (Minta ditikam benar orang itu)", begitu sering telontar dari mulutnya. Kini, temannya itu telah tiada. Kena tujah! Orang tanpa banyak bicara menikamnya. Tewaslah ia. Tujah dan pagas yang dipelihara--katakanlah atas nama "piil"--justru akan menyuburkan dendam. Beberapa kali terjadi perkelahian massal atau perang antardesa di Negarabatin, bisa jadi terkait erat karena tujah, pagas, dendam, dan "piil". Budaya kekerasan, dengan demikian, boleh jadi memang sangat potensial melekat bagi orang-orang Negarabatin. Barangkali! Mamak Kenut hanya bisa merasakan kemungkinan-kemungkinan itu. Mumpung masih dalam suasana Lebaran, kilu mahap jama sunyin ni. Tabik! Diposkan oleh FACHRUDDIN M. DANI di 17:47 Tidak ada komentar: Kirimkan Ini lewat EmailBlogThis!Berbagi ke TwitterBerbagi ke Facebook DIAR MISKIN ASAL NUANSA Mamak Kenut dulu -- sampai sekarang -- punya prinsip begini: biar miskin asal sombong. Dia hampir sama sekali tak peduli dengan ejekan-ejekan teman. Tidak tanggung-tanggung, kiai sejuta umat Zainuddin M.Z. yang sekarang jadi Ketua Partai Bintang Reformasi, dulu menyindir-nyindir. Begini kira-kira katanya: Tuhan itu paling benci dengan orang yang miskin, tapi sombong. Kaya sombong, wajar. Ganteng sombong, biasa. Pinter sombong, lazim. Iyalah. Memang ada yang bisa disombongin. Miskin, sombong, itu seburuk-buruk orang. Ceramah ini diteruskan Minan Tunja untuk meledek Mamak Kenut, "Sudah miskin, jelek, beloon...mau jadi apa?" Tapi tetap Mamak Kenut cuek. Biar miskin asal kaya hati, kata lagu dangdut. Mat Puhit lain lagi, prinsip dia, biar miskin asal banyak duit, hidup enak, apa yang dimauin ya ada. Pithagoras juga prinsip. "Biar miskin asal bahagia," katanya. Cuma Paman Takur yang langsung marah-marah begitu ada yang menghadap mau pinjam uang. "Makanya, siapa suruh jadi orang miskin. BBM naik saja kalian pusing. Harga barang naik kalian mengeluh. Ongkos angkot naik kalian ngedumel. Emang enak jadi orang kaya. Kalian tahu nggak. Sekarang ini, segalanya akan beres dengan yang namanya duit. Uang. Doku. Segalanya beres dengan dana. Semuanya hanya bisa dibeli dengan uang. Tanpa uang ya mau apa?" Kalau Paman Takur sudah ngomong begitu, siapa yang berani membantah. Tinggal bilang saja, "Ya Paman. Ya Paman."Iyo iyoin saja asal Paman Takur senang. Kalau Paman Takur senang, paling tidak Paman Takur bersedia memberikan pinjaman. Syukur-syukur tanpa bunga. Lebih syukur lagi kalau dikasih cuma-cuma. Tanpa embel-embel. Tanpa pamrih. Tanpa harus mengingat balas budi. Tapi mungkin nggak ya? Ah, orang pelit kayak gitu kok mau berderma. "Nah, orang kaya kayak Paman Takur mamang cocok untuk sombong, angkuh, nggak pedulian, nggak punya rasa kasihan, nggak punya perikemanusian. La, Mamak Kenut miskin, jelek, bloon, kok sombong," kata Udien. Wah, bahaya nih. Mamak Kenut dibilang sombong, miskin, jelek, dan ... bloon. Siapa nih yang buat isu itu. Mamak Kenut perlu klarifikasi. Siapa bilang Mamak miskin, siapa bilang Mamak jelek, siapa bilang Mamak begok, siapa bilang Mamak sombong, siapa bilang... Nggak. Mamak nggak miskin cuma nggak punya duit. Nggak. Mamak nggak jelek cuma nggak ganteng. Nggak. Mamak nggak bodoh cuma nggak pinter. Nggak. Mamak nggak sombong cuma (kadang-kadang) nggak tahu diri. "Iya sih, Mamak itu rendah hati. Hehehee...," kata Minan Tunja. "Tapi bukan rendah diri kan?" ledek Mat Puhit. "Sembarangan...," sahut Mamak Kenut. Diposkan oleh FACHRUDDIN M. DANI di 11:48 Tidak ada komentar: Kirimkan Ini lewat EmailBlogThis!Berbagi ke TwitterBerbagi ke Facebook Jumat, 14 Agustus 2009 MAMAK KENUT MANJAU MENGAN MAMAK KENUT MANJAU MENGAN. Sapa Mamak kenut. Mak ngedok sai pandai sapa ina bapak na, kapan ia laher, rik dipa rang na laher. Sai ni pandai jamma ramik mamak kenut balak awak. Kik haga sebabalak awak lawan Mamak kenut tatu ram kalah. Mana ia kuwawa sebabalak awak sebingi jeput atau kebian salik ala. Mana Ia mak liom liom minjak pagi kawasan, atau pedom silop anom minjak radu manom luwot. Hinno ngebana mamak kenut pudakna ngura ngura rayya. Jawoh ngura ni pudakna anjak kik umur sai setemon na, lamon tiyaan sai barong sanak, tanno keliaan tuha, buwok na lakkup huban, wat sai sakik tengah, wat sai kena haban hiyok pura nana. Jajawoh ga Mamak kenut kena haban kemanno. Induh api resep ni Mamak Kenut hinggo ia ngura ngura rayya. Mamak Kenut meralang nyaccan duwit, kidang mak aru ngalah ngaduh mana mak ngedok duwit. Lamban ni mamak kenut lain aanjawan, tian sai nyacuba manjau di lamban ni Mamak kenut ni terima na rayya di tengebah di bah kakubu hatok liyoh tenyani ni Mamak kenut tenggalan. Kik pak kebian ram manjau di lambanna radu pasti ram ikah ni hayak-i na way handak, radu merawan kik ni pajak-i na putti kik wat sai radu tuwaran. Kidang kik Mamak Kenut sai manjau di lamban ram, pacak nihan ia natagu isi ni lamban ram. Api guwai mu kaka ... ? Jo lagi nyunjong ... ! Tattu kutti gulai iwa hambun massa tenajur ni Udo ... ? Lain ... nyak nggulai tiyung suwa rattak tyuwoh ... ! Tiyung kuddo ... ? Iya ... ! Na kik ranno haga nyak mengan gulai tiyungt suwa ratta tuwoh. Tian isi ni lamban paham ratti na Mamak Kenut haga manjau mengan. Mamak Kenut sangon ni pandai jamma pekon risok manjau mengan. Manjau mengan hijjo jadi acara rutin ni Mamak Kenut. Telumpuluh lamban dapok ti gilir untuk masnjau mengan di lom sebulan. Mamak Kenut mengan telop nihhan. Kidang badan na rayang rayang rayya. Diposkan oleh FACHRUDDIN M. DANI di 09:29 5 komentar: Kirimkan Ini lewat EmailBlogThis!Berbagi ke TwitterBerbagi ke Facebook MAMAK KENUT NJUAL BURUNG MAMAK KENUT JUAL BURUNG. Setemon ni kik Mamak kenut haga dagang tatu ia massa uttung lamon nana, mana ia setemonn a pekerol, kidang ramik juga sai tekena. Pekan hijjo mamak kenut ngejual pepira burung patak. Wat pak burung patak ni tanjar ko di pekan. Burung patak hijjo ragga na ikah seratus ribu ... ! Api kelebihan ni burung hinno Mamak ... ? Burung hijjo radu pandai nyiwil ... ! Kik hijjo pira ragga na Mamak ... ? Hijjo unjak kahut na ... ruwa ratus ribu ... ? Api bang rayya Mamak .. ? Burung hijjo pandai nyiwil rik pandai pattun munih ... ! Burung sai hojjo mamak ku liak mak pandai kebunyi ... , tattu ragga na murah nihhan hani jamma ramik. Kutti salah ... sai hijjo unjak kahut na .. ! Pira Mamak ... ? Telu ratus ribu ragga na ... ! Api gila kelebihan na Mamak ... ? Burung hijjo sangon pagoh kidang ya sai nyani pattun ni burung sai barih. Jadi wajar kik ragga na unjak kahut na jak sai barih, mana mak ngedok burung pandai nyiwil, mak ngedok burung pandai pattun, kik burung sai hijjo mak ngarang ko lagu ni burung ramik kemanjo. Makkung dibbi rani, burung ni Mamak kenut radu bela laku unyin na. Diposkan oleh FACHRUDDIN M. DANI di 09:27 Tidak ada komentar: Kirimkan Ini lewat EmailBlogThis!Berbagi ke TwitterBerbagi ke Facebook PETA WISATA LAMPUNG Diposkan oleh FACHRUDDIN M. DANI di 08:58 Tidak ada komentar: Kirimkan Ini lewat EmailBlogThis!Berbagi ke TwitterBerbagi ke Facebook KEKAWAI NI JELMA MENTAWAI Foto sinji kuakuk anjak blog Cabik Lunik ni Udo Z Karzi. Foto sohib ni anjak Mentawai Hani. Sikam kilu rila ni Do Diposkan oleh FACHRUDDIN M. DANI di 08:00 Tidak ada komentar: Kirimkan Ini lewat EmailBlogThis!Berbagi ke TwitterBerbagi ke Facebook Jumat, 07 Agustus 2009 SIAPA UDO Z.KARZI Udo Z. Karzi Bandar Lampung, Lampung, Indonesia Udo Z. Karzi, laher 12 Juni 1970 di Liwa, Lampung. Gelar setemon ni Zulkarnain Zubairi. Inggoman ni Reni Permatasari. Ayah ni Muhammad Aidil Affandy Liwa rik Raihan Herza Muzakki Liwa. Buku puisi ni: Momentum (ruwa bahasa Lampung-Indonesia, 2002) rik Mak Dawah Mak Dibingi (2007). Cerpen rik sajak bareh ni timuat delom pira antologi bebarong. Nyunting rik nyumbang tulisan: Etos Kita, Moralitas Kaum Intelektual (2002). Buku bareh ni, Mamak Kenut, Orang Lampung Punya Celoteh (delom proses terbit). Diposkan oleh FACHRUDDIN M. DANI di 10:30 1 komentar: Kirimkan Ini lewat EmailBlogThis!Berbagi ke TwitterBerbagi ke Facebook MAMAK KENUT NI UDO Z.KARZI Nuansa: Negarabatin NEGARABATIN masih seperti dahulu. Musim caleg. Rebutan kursi. Naluri berkuasa tetap besar. Cari lokak juga iya. Konflik kepentingan. Sengketa tidak henti. Korupsi masih menghiasi halaman depan koran. Hukum carut-marut. Lingkungan rusak. Masalah sosial.... Ah, semua juga masih kacau. Semua tetap menyimpan sengkarut. Semua masih menyisakan soal. Banyak hal tidak tuntas. Solusi jangka pendek. Sebentar saja, ada lagi pasal yang diutak-atik. Masalah lama diungkit. Masalah baru bertambah-tambah. Negarabatin masih seperti dahulu. Ramai dengan segala. Move, gerakan, dialog, diskusi, debat, sosialisasi, kampanye, demo, unjuk rasa, ...semua bergerak. Siapa cepat dia dapat. Diam-diam ya tidak dapat. Masih mending tidak kelibas. Denyut kehidupan tidak pernah berhenti. Mak dawah mak dibingi. Kita selalu saja.... Apa geh? Negarabatin masih seperti dahulu. Sai batin masih tetap batin. Malah tambah batin kalau tidak beperkara. Sai jereh ya miskin namanya. Masih begitu juga. Hidup memang harus pinter bersiasat. Kalau nggak ya begitu-begitu saja, begini-begini saja. Negarabatin masih seperti dahulu. Banyak masalah. Tapi, karena itu Negarabatin hidup. Soalnya hidup memang segudang masalah. Tidak ada masalah berarti tidak hidup. Asal hidup tidak jadi masalah. Tapi, jangan hidup hobi cari masalah. Masalah ya kita atasi. Maunya. Tapi kalau tidak mampu mengatasi ya cukuplah jadi tukang kritik--bahasa aslinya sih tukang recok. Ya mau apa lagi. Kalau tidak direcoki, kebobrokan tambah bobrok. Maka, bicaralah, bilang segala yang jelek-jelek. Yang jelek jangan marah biar tidak tambah jelek. Negarabatin masih seperti dahulu. Kini, Mamak Kenut si tukang recok kembali pulang. Di Negarabatin! Kangen teman-teman, Mamak Kenut segera beranjang sana, beranjing sini. "Weh, belum apa-apa Mamak Kenut sudah beranjing-anjing," kata Minan Tunja. "Bukan gitu, Nan. Itukan cuma padanan aja. Sana-sini. Putra-putri. Teman-temin. Anjang-anjing...," sahut Mamak Kenut sekenanya. Suka usil Mamak Kenut memang tidak lekang. Negarabatin masih seperti dahulu. sudah lama berdiam. Kini, Mamak Kenut hadir lagi. Bersama lagi sekadar jadi tukang recok, membahas yang mungkin (tidak) perlu dibahas, membicarakan yang dianggap (tidak) penting, membincang yang boleh jadi (tidak) perlu dibincang...ya apa saja. Mungkin hanya omong-kosong. Tapi, tidak kosong-kosong amat. Kita tertawa, mungkin lucu tapi ada hal krusial di balik yang menggelikan. Sekali waktu kita berkerut-kerut. Serius banget sampai kita terbahak. Habis lucu jadinya. Negarabatin masih seperti dahulu. Mamak Kenut, Mat Puhit, Minan Tunja, Udien, Pinyut, dan Radin Mak Iwoh masih di Negarabatin. Zaman mungkin berubah. Tapi, keadaan tetap saja: Banyak masalah, banyak kasus, banyak hal.... Tetap perlu disentil-sentil. Ya, kini mereka kembali. Di Negarabatin yang penuh warna. n ZULKARNAIN ZUBAIRI Diposkan oleh FACHRUDDIN M. DANI di 10:03 Tidak ada komentar: Kirimkan Ini lewat EmailBlogThis!Berbagi ke TwitterBerbagi ke Facebook Posting Lebih Baru Posting Lama Beranda Langganan: Entri (Atom) Tian sai radu manjau 23552 MENARA SIGER MENARA SIGER TABIK PUUNN ... Repa inda inda ni kik nyakak jambu landa Repa inda inda ni kik kutti manjau dija Arsip Blog Mei (1) Januari (1) Desember (4) November (3) September (2) Agustus (3) Juli (8) Juni (6) April (1) Desember (1) November (1) Oktober (4) September (5) Agustus (5) Mei (2) April (5) Maret (3) Februari (2) Januari (7) Desember (36) November (11) Oktober (12) September (19) Agustus (39) Juli (5) Juni (10) Mei (41) April (88) Maret (40) Cari Blog Ini Pengikut BLOG SEKENDUA KELABAI SURAT BLOG MEMAHAMI ETIKA DALAM KITAB KUNTARA RAJANITI DALAM RANGKA MENGENAL IDENTITAS BUDAYA LAMPUNG. 1 minggu yang lalu ami62 blogspot com 7 Cara Mudah Meningkatkan Memori Otak 1 minggu yang lalu FACHRUDDIN DANI BLOG Budaya Bediom di Lampung Barat 2 minggu yang lalu fachruddin54 blog Jokowi Amalkan Kentut Ki Semar 2 minggu yang lalu wewarahblog.blogspot.com/ SIKAM PUUNNN !... Foto Saya FACHRUDDIN M. DANI BANDAR LAMPUNG-INDONESIA Lihat profil lengkapku Powered By Blogger Template Awesome Inc.. Diberdayakan oleh Blogger.

No comments:

Post a Comment